Bayi

03.46 Rizka Ilma Amalia 44 Comments



“Berhati-hatilah jika kamu melewati rumah kosong itu!” Kesekian kalinya majikanku memberi peringatan.

Rumah kosong di samping pekuburan. Halamannya dipenuhi oleh semak belukar. Hampir setiap malam terdengar suara tangis bayi yang menjerit-jerit kelaparan di sana. Kabarnya, bayi itu dibuang oleh Ibu kandungnya sendiri satu tahun yang lalu, sebab sang Ibu tidak ingin menanggung malu.

Suatu ketika ada seorang wanita yang nekat memasuki rumah kosong itu. Di antara semak belukar, ia menemukan bayi. Tangis bayi itu berhenti, berganti dengan tawa.

Dilihatnya bayi itu memasukkan tangannya sendiri ke dalam mulut. Dengan rakus ia mulai memakan jemarinya, lalu kakinya, mencungkil matanya dan mengulumnya bagai permen, melahap usus dan jantungnya bulat-bulat, kemudian menggerogoti kepalanya hingga habis.

Wanita itu yang menyaksikannya, terpaku. Tak lama kemudian, ia sadar akan kenyataan yang dilihatnya. Ia lari terbirit dan tak pernah melewati rumah itu lagi. Yang baru kuketahui, wanita itu adalah majikanku.

“Iya, Bu. Aku akan hati-hati.”
“Ya, sudah.. Ibu dan Bapak mau ke luar kota dulu, ada urusan pekerjaan.” Aku mengangguk.
“Jaga Sonia baik-baik, ya.”
“Iya, Pak.”

***

Langit mulai menghitam. Bersih tanpa bintik di sana. Angin yang berhembus menusuk tulang-tulangku. Membuat kakiku lemas, namun masih sanggup berjalan. Keringat dingin mulai membasahi pipiku. Aku tatap Sonia yang sedang tidur. Wajahnya manis sekali. Menenangkan.

Rumah itu, seakan ada yang memanggilku, “Oeeeek.. Oeeeek.. Oeeeek..” Suara tangis itu mulai terdengar. Aku lihat Sonia, ia masih tidur. Aku semakin gelisah. Kulihat ke kanan dan ke kiri, juga ke belakang. Tak ada siapa-siapa.


Di antara semak-semak itu, kuletakkan sebuah kardus, “Ini adikmu, dia manis sekali. Pelan-pelan, ya, jangan sampai ia terbangun.” Suara tangis itu berhenti. Aku tersenyum getir. “Selamat makan, anakku.”

***


Hai! Jumat ini aku ikut #memfiksikan lagi. Sekarang sudah #memfiksikan yang ke... Eh, keberapa, sih?

Oke, maaf. Lupa. -_-"

Kemarin aku posting ini, banyak yang bilang kepanjangan. Ngakak aja aku mah. Hahaha. Aku aja males bacanya. Tapi, terima kasih banyak loh yang udah baca. XD


Kali ini aku coba bikin flashfiction. Tepat 267 kata, pendek kan? Hahaha. Temanya "Hantu". Iya, hantu. Setan-setan gitu. Gimana tulisan aku? Nggak ada serem-seremnya, ya? Iya. :))

Takut juga, sih, kalau bikin yang serem-serem. Ini aja nulisnya sengaja siang-siang. Biar nggak nongol hantunya.

Mohon kritik dan sarannya, ya. Aku masih belajar.. Masih banyak kekurangan.. Terima kasih. :)

Yuk ikut #memfiksikan setiap hari Jumat! Bisa cek tagar #memfiksikan di Twitter. \o/

You Might Also Like

44 komentar:

  1. Memfiksikan kelima. Payah lupaaa!
    Sumpah gue masih belum ngerti sama ending-nya.
    Bayi itu anaknya tokoh aku? Apa gimana? Pffftt.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahaha. Lupa adalah nama tengahku. Pret. :))
      Iya, bayi yang udah mati itu anaknya tokoh aku.
      Iya, pokoknya gitu. Udah paham, kan? :'D

      Hapus
  2. abaikan aja si yoga. dia emang lagi gila.
    keren kok menurut gua endingnya. twistnya dapet

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahaha. Mungkin dia stres besok mau UTS. :))
      Terima kasih. \o/

      Hapus
  3. "Dengan rakus ia mulai memakan jemarinya, lalu kakinya, mencungkil matanya dan mengulumnya bagai permen, melahap usus dan jantungnya bulat-bulat, kemudian menggerogoti kepalanya hingga habis."

    Ngebayangin itu serem, ya? Tapi, bentar, itu maksudnya makan diri sendiri atau gimana, Rim? :3

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya serem. Jadi, harus dibayangin. :))
      Iya makan diri sendiri dedek bayinya~ Kasian, ya. Mungkin dia lafar~ :3

      Hapus
    2. Kasian dedeknya. Kasih jari kamu aja biar dicemilin. :3

      Hapus
    3. Jangaaaan. Nggak mau~ Hahaha. :3

      Hapus
    4. Jangan langsung. Sedikit sedikit aja. Iris tipis biar enak. :3

      Hapus
  4. Cerita yang horor :D
    Kasian tuh dedeknya kelaperan, sampai makan dirinya sendiri :v

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hehehe, :D
      Iya kasian. Kasih makanan, gih. :))

      Hapus
  5. Gue juga bingung nih, Rim, ama endingnya. Twistnya kalo itu anak dia, dapet sih, alur dan penceritaannya juga asik, cuma kotak kardus yang diletakkan di sampingnya itu isinya apa? sonia kah? trus, waktu disuruh pelan-pelan, maksudnya pelan-pelan makan isi kardusnya? atau tetep makan dirinya sendiri?

    Tapi kalo dipikir lagi, gue malah makin bingung, itu bayi kan makan tubuhnya sendiri, berarti dia makan jari tangan, kaki, trus entar lama-lama kan dia makan anggota tubuhnya yang lain, trus sisa mulut. Nah, gimana ya caranya dia makan mulutnya sendiri? @@,

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya kardus itu isinya Sonia.
      Iya terus Sonianya dimakan sama hantu bayi itu. Bukan makan diri sendirinya lagi.

      Iya jangan dipikirin lagi, ya. Namanya juga cerita horor. *berusaha ngeles* T__T

      Aaaaaah~ Hahaha~ Aku merasa gagal bikin cerita horor. \o/
      Tapi, terima kasih, yaaa, Mas Hahaaaw~
      Nanti aku berusaha bikin cerita yang lebih mudah dipahami. \m/

      Hapus
  6. pas awal udah bagus kawan, cuman di ending jd rada ambigu. mungkin penguatan karakternya kurang :) atau karena emang ceritanya yg singkat kali ya. hehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya, penguatan karakternya, ya..
      Sengaja dibikin singkat. Pengen coba bikin FF, tapi malah gagal. Kurang bisa menuliskannya dengan jelas. Seharusnya sih tetep bisa meskipun terbatas jumlah kata. Masih perlu banyak belajar lagi.. :)

      Terima kasih, ya, Kak.. :)

      Hapus
  7. Jadi bingung kak. Si kakak kenapa nggak jaga adiknya

    BalasHapus
    Balasan
    1. Bingung, yaaa? Pegangan sinih sama aku. :3
      Karena, si kakak udah jadi syaitaaanirrajim. ._.

      Hapus
  8. Nggak serem, kok. Haha. Padahal pertama baca ngirain mau usut cerita pembunuhan gitu. Ternyata engga, ya.
    Oke deh, nice. Salam dari http://erlisy.wordpress.com/

    BalasHapus
    Balasan
    1. Nggak serem kan~ :D
      Wkakaka 'agak' ketipu, ya. :')
      Oke. Terima kasih..

      Hapus
  9. awalnya gue gadapat, trus gue baca baik-baik dapat juga~

    kasian Sonianya di mamam :"

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya kasihan.. Tolongin Sonianya, dong.. :')

      Hapus
  10. Fak, cerita ini gak cocok gue baca malam - malam, untung gue blogwalking sekarang.

    Jadi Sonia jadi makanan bayi di rumah kosong itu ya? Kesian.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahaha. Takut ya, Kak? Kan nggak serem.. :')

      Iyaak benaaaar.

      Hapus
  11. Kok tragis gitu si sonia. Dimakan sama hantu itu.

    Hi..... Rim, Pangeran punya firasat buruk, nih. Nanti malamkan, malam minggu, hati2 lho, hantu jomblonya pada keluar semua. Nyariin lu. :D

    Pangeran gak terlalu pinter fiksi. Jadi, buat Pangeran, ini keren.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya. Hehehe. :3

      Aaaaaah ngapain pada nyariin aku? Kan aku nggak jomlo. :(

      Hehe. Makasih, Pangeran. :)

      Hapus
  12. Aduh, saya bingung setelah bacanya. Temanya hantu, fiksi lagi. Gak bisa berkata-kata deh :(

    Ini bukan kesalahan kak Rima, tapi kesalahan pada selera saya.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Jangan bingung. Sinih pegangan sama aku aja. :(

      Nggak.. Kamu nggak salah kok. Aku yang salah.. Kasihan laki-laki disalahin mulu. :p

      Hapus
  13. udah bagus sih, tapi menurut gue, terlalu kecepetan bikin ending nya. kasih penjelasan dulu kenapa itu kok tiba-tiba ada bayi yang suka makan manusia. but, its okey kok. namanya juga flash fiction, pasti ceritanya cepet juga.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya, aku juga merasa terlalu kecepetan. :')
      Soalnya mikir takut kepanjangan ntar malah jadi cerpen.
      Nanti coba bikin flash fiction lagi deh. Yang lebih mudah dipahamin. Hehehe.
      Terima kasih kritik dan sarannya, ya, Kak. \o/

      Hapus
  14. serem amat ni bayi,
    bacanya bikin sya ngilu bnget ni
    tpi ending nya kecepetan mba hehe
    lagi seru baca udh habiss

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hehehe. Iya, maapin aku ya. :')
      Lain kali dipas-in. :')

      Hapus
  15. Bentar aku coba nebak, itu yang ada di rumah kosong itu kan ada anak, dan di endingnya si pembantu pergi ke rumah itu, dan ternyata anak yang ada di rumah kosong itu anak pembantunya ya ?
    Jangan-jangan si Sonia mau di kasih makan ke bayinya ya ? :(

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iyaaa, kamu benaaar~ :(
      Kasian, ya, Sonianya...

      Hapus
  16. Makan tangan, kaki, usus okelah, tapi makan kepala sendiri? gimana caranya tuh? Hhe

    Aku suka awalnya, tapi emang endingnya agak membingungkan, kurang panjang kali ya ceritanya hhe

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahaha. Namanya juga hantu, Mas. :'D

      Iya, niatnya emang mau bikin flashfiction, kalo dipanjangin takut jadi cerpen. Tapi, emang kecepetan sih, ya. Hahaha. Lain kali dipas-in.. Thanks.. :')

      Hapus
  17. Kesannya terlalu buru-buru ke ending ya, Rim... Mungkin karena dijadiin flash fiction kali ya... Pengen baca yang versi panjangnya huehehe :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya, aku juga merasa kayak begitu, sih.. Maaf, ya, baru belajar soalnya. Hehehe.. :'D
      Duh, bikin cerita baru aja ntar, ya. :))
      Terima kasiih. \o/

      Hapus
  18. Panjangin dikit lagi biar lebih keren terlalu cepet ending nya,hehehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hehehe. Iyaa makasih kritik dan sarannyaaa. :D

      Hapus
  19. Haii Rim, ceritanya keren secara keseluruhan sih twistnya dapet banget.
    Tapi emang iya sih endingnya kecepetan, tapi keren :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Haii Kak Wiwi, terima kasih. :)
      Hehehe. :3

      Hapus
  20. Oeeekk Oeeek Oeeekkk terdengar samar - samar suara rintihan tangis bayi selepas aku membaca tulisannmu. Hiiii. T.A.M.A.T :D :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wkakakaka. Apa ini? Ceritanya digentayangin, gitu? Makanya sebelum baca ini, baca doa dulu. :))

      Hapus

Sudah selesai membaca? Terima kasih! :)
Komentar, yuk!
Sesungguhnya, sedikit komentar dari kalian akan berpengaruh besar untukku.

Rima bersabda:
"Barang siapa yang memberikan komentarnya dengan tulus dan ikhlas, maka akan dilipatgandakan jumlah viewers blognya."