Keran dan KRS

09.12 Rizka Ilma Amalia 39 Comments




Setelah sekian lama libur, akhirnya hari Senin kemarin bisa balik lagi ke Serang. Untuk sementara waktu. Iya, soalnya hari ini, Selasa, aku balik lagi ke Lampung, kota asalku.

Loh, kok sebentar banget, Rim? Iya, soalnya aku ke Serang cuma buat ngurus KRS di kampus. Udah tau dong KRS itu apa? Yang Mahasiswa pasti tau. KRS itu Kartu Rencana Studi. Sejenis mata kuliah yang akan kita ambil di semester selanjutnya.

Mungkin setiap kampus punya caranya masing-masing untuk kontrak mata kuliah. Kalau di kampus aku, KRS itu baru bisa diisi ketika sehari setelah membayar UKT (Uang Kuliah Tunggal), yaa semacam bayar semesteran gitu.

Kebetulan aku bayar semesterannya baru hari Jumat kemarin, dan itu hari terakhir. Otomatis aku baru bisa kontrak mata kuliahnya di hari Sabtu. Terus masalahnya apa, Rim? Masalahnya, mata kuliah semester 4 yang akan aku ambil itu kelasnya banyak yang penuh! Teman-teman aku pada ngambil kelas C, sedangkan aku campur-campur, A-B-C-D-E-W-X-Y-Z.

Ya, bukannya aku nggak berani beda kelas sendirian, sih, cuma nggak enak aja nggak bareng teman-teman yang dulu. Kasihan, ntar mereka pada kehilangan sosok aku. Kan aku nggak tega. :( *Kemudian dilempar bom atom sama anak sekelas*

Senin ini, aku memutuskan untuk ke Kampus. Niatnya sih bangun pagi, yang terealisasi malah tidur pagi. Hahaha.

Untung ada teman sekamar aku yang bangunin.

“Rim, bangun! Mau ke kampus jam berapa?”
Sambil mengucek mata, aku bilang, “Emang sekarang jam berapa?”
“Jam setengah delapan.”
“ASTAGFIRULLOOOOH!”

Kemudian aku tidur lagi.

Setengah jam kemudian.. Mau tidak mau aku harus ke kampus! Nggak boleh males. Siapa tau nanti di kampus ketemu sama adek tingkat yang unyu. Itu salah satu yang memotivasi aku untuk bangun. Salah duanya, aku harus ketemu dosen pembimbing. Tenang, ini bukan dosen pembimbing skripsi, kok. Namanya aja disebut gitu.

Dengan kaki yang melambai dan iler yang menjuntai, aku pergi ke kamar mandi. Di kamar mandi, aku menggantungkan handuk di cantelan yang kondisinya memang sudah sakaratul maut. Tidak disangka dan diduga-duga, umur memang nggak ada yang tahu, cantelan itu lepas dari pijakannya dan jatuh menimpa keran air. Kemudian, disusul dengan muka aku yang syook melihat keran airnya patah. Oke, diulang biar greget. KERAN AIRNYA PATAH!

Dengan cantiknya air itu mengalir terus tanpa henti. Aku panik. :(

GILA! Baru juga hari pertama di kosan, udah matahin keran aja. Gimana kalau lama-lama? Jangan-jangan tembok kamar bisa runtuh. :(

Seketika aku depresi di kamar mandi. Ketawa. Kemudian nyanyi, “Maafkan akuu, mematahkan kerannyaa.. Berat rasa hatikuu, tuk mengakuinyaa…” Argh! :((

Singkat cerita, aku selesai mandi. Yakali mau diceritain proses mandinya. :(

Tragedi patahnya keran air itu langsung diketahui oleh Yuana. Dia curiga melihat wajah aku yang suram setelah mandi.
“Kenapa, Rim?”
“Itu.. Nganu.. Keran di kamar mandi patah, Yun.”
“Pantesan.. Aku bangun gara-gara suara rusuh di kamar mandi.”
“….”

EMANG AKU SERUSUH ITU, YA, DI KAMAR MANDI? Padahal kan nggak.
Nggak salah lagi. :((

Akhirnya, aku memberanikan diri buat bilang ke Ibu kos. Aku kirim sms permintaan maaf. Aku benar-benar merasa bersalah. Sungguh. Soalnya, ini kedua kalinya aku ngerusakin keran air di kosan. Huffed. :(

Permintaan maaf sudah dikirim. Sekarang waktunya siap-siap ke kampus. Aku lupa apa saja yang harus dibawa ketika bimbingan, dan apa saja yang akan diserahkan ke fakultas. Ah, Rima itu apa sih yang nggak lupa. :(

Aku pun bertanya ke temanku, Hanum. Sekalian aku mau memberikan kabar gembira kalau aku sudah dapat kelas di mata kuliah Perlindungan Tanaman! Setelah berhari-hari akhirnya dapat kelas juga. Jadi, lengkap sudah semester ini mengambil 24 sks. *Sujud syukur*

Oh iya, Hanum ini baiknya pake banget deh. Posisinya waktu itu aku males banget balik ke Serang. Jadi, dia yang bayarin uang kuliah aku, maksudnya transfer ke banknya. Soalnya, di Lampung nggak ada bank BJB. Kalau pun ada, itu jauh. Dan, dia juga bersedia ganti kelasnya sama kayak aku. Padahal dia udah dapet kelas yang sama kayak teman-teman, kelas C. :')

Jam sebelas, aku ke kampus. Ketemu teman-teman yang dosen pembimbingnya sama kayak aku, kata mereka dosennya belum datang. Setelah aku telepon, kata beliau dia masih di jalan, sampainya sekitar jam 12.
Emang dasar dosen pembimbing aku mah gitu orangnya. Susah dicari dan dihubunginnya. Nomernya aja sampai ada 4 di hape aku. Koleksi.

Setelah nunggu sekian lama, akhirnya sang dosen datang jam setengah satu. Bimbingan pun dimulai…

“Assalamualaikum, Pak..” Aku menghampirinya sambil salaman.
“Iya, waalaikumsalam.”
“Pak Hannya ada?”
“Saya kan Bapak Han, nak.”
“Oh iya, Pak.”
“….”
“Pak, saya kan nggak kebagian kelas.. Eh, maksudnya kebagian, cuma ada 4 mata kuliah nggak dapet kelas yang bareng-bareng temen. Maunya dapet kelas C juga, Pak..”
“Kamu ini kayak anak SD aja bareng-bareng. Kalau mau bareng, yaudah ngambil mata kuliahnya di semester depan aja.”
“Hahaha. Bapak mah..” sambil kupukul lengannya. Anjir. Dosen dipukul-pukul. Maaf, ya, Pak. Refleks. “Ya, kan mereka ngambilnya semester ini, Pak.”
“Ya, lagian kamu, bukannya bersyukur. Orang mah ada yang nggak kebagian kelas, kamu udah kebagian mintanya yang bareng-bareng.”
“….”

Aku mengheningkan cipta sejenak.

Iya juga, sih, pikirku. Lagian ada Hanum yang bersedia pindah kelas. Seenggaknya ada teman dekat.

Akhirnya, dosen itu pun menandatangani KRS aku. Itu artinya udah pasti semester empat ini aku menjalani suasana baru di kelas dengan orang-orang yang berbeda. Nggak masalah. Mungkin, nanti bakal banyak cerita di blog ini. Hahaha~ :))


Jadi, dari cerita di atas bisa diambil hikmahnya:
  1. Jangan terbuai sama liburan, sampai males ngurusin kuliah.
  2. Selalu bersyukur atas apa yang didapat.
  3. Berbuat baiklah pada semua orang, niscaya kau akan dapat kebaikan pula.
  4. Jangan pernah memukul dosen. Apalagi dosen itu Ibu/Bapakmu.
  5. Jangan sering ngerusakin keran, nanti dimarahin sama Ibu kos. Semoga aku nggak dimarahin. Doakan Princess, ya, manteman. :(

You Might Also Like

39 komentar:

  1. Kirain nggak mandi. :p
    Wkakakakak. Aku juga belum bayaraaann. :( *malah curhat*
    Beda kelas nggak apa-apa. Biar dapet temen baru. Siapa tau ketemu jodoh~

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kan mau tebar pesona sama adek tingkat, jadi harus mandi. :p
      Ayo bayaran, ntar nggak kebagian kelas juga. :(
      Aamiin~ Semoga jodohnya bukan dosen. :))

      Hapus
  2. Ini isinya "patah" semua ya, Rim. Keranlah yang patah. Kesabaran dosen ikut patah. Harapan dapet kelas bareng juga patah. Ati-ati aja entar diikuti hati yang patah.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Untung aja nggak punya hati. Jadi, nggak akan ada yang patah lagi. :))

      Hapus
  3. Resiko kalau ngurus KRS di akhir-akhir mah gitu. Kelasnya jelas pada penuh :D
    Btw udah matahin keras 2x?
    ckck bener2 cewek super dikau -__-

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya nih, kapok. Nggak mau mepet-mepet lagi. :(
      Iya.. Aku tidak sekekar itu. :(

      Hapus
  4. Terus smsnya dibales ngga sama Ibu kos, Rim? Apa katanya? ._.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Nggak dibales-bales. Mungkin dia depresi juga dapet kabar kerannya patah lagi. :((

      Hapus
  5. tambah asik donk, jadi semakin banyak teman :)
    wah, kuat sekali yaa, keran aza bisa sampek patah, :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Semogaaa. :)
      Argh! Jadi malu. :((

      Hapus
  6. Untung dikampus gue ngisi KRS nya online gitu. Tapi ada jeleknya juga kalo online, kadang situs KRSnya overload jadi ga bisa kebuka gitu. Disitu kadang saya merasa sedih :(

    Ciee tampilan blognya baru nih kayaknya

    BalasHapus
    Balasan
    1. Sama. Aku juga online, kok. Iya, emang suka eror gitu. Di situ kadang saya nggak merasakan apa-apa. :(

      Hehehe. Iya, nih, baru. Semoga segera dapet mantan baru juga. :/

      Hapus
  7. Untung kampus gue sistem KRSannya paketan . . jadi ada paket siang sama malem gitu . .
    Enggak mksud gue, paketan matkul gitu . . jadi bisa bareng2 terus sama temen2 sekelas sampe semester 8 . .

    BalasHapus
    Balasan
    1. Dikira paket internet. :(

      Enak bangeeet. Aku sistem paketannya cuma sampe semester 2 aja. Selebihnya urus sendiriii~~

      Hapus
  8. Aku gak ngerti KRS-KRS-an. Tapi, aku penasaran gimana kelanjutan kostmu nanti. Kalo temboknya udah runtuh, ceritain lagi, ya! :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ya Allooooh berharapnya gitu banget. Bhahahak. :))

      Tunggu aja, tungguuu sampe mpok nori rambutnya dimohawk, temboknya nggak akan runtuh-runtuh. Huh. -___-

      Hapus
    2. Yaudah, kalo Mpok Nori udah dimohawk, kasih tau, ya! :D

      Hapus
  9. Santai aja rim. Matahin keran mah nggak apa-apa, benerinnya masih gampang. Asal jangan matahin hati seseorang aja, itu rasanya pasti pedih banget. Napoleon yang katanya kejam aja sampe nangis. Kebayangkan ngerinya gimana? Huuu...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Yaah, tapi matahin hati seseorang itu udah jadi hobi aku. Gimana dong? :(

      Hapus
  10. gue kemarin baru aja ngurusin KRS dan uang kuliah. ribet banget, di front office dibilang dapet potongan, pas di fakultas katanya gak dapet. Pusing. Eh kok jadi curhat?

    Kalo keran patah itu wajar kok.. gue aja sering. apalagi hati yang patah. Eh jadi curhat lagi :|

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahaha. Selow aja.. Kolom komentar di sini bebas kok. Boleh ditulis apa aja. Termasuk curhat colongan. Pfftt~ :))

      Yang sabar yak. ._.

      Hapus
  11. Gue mau tanya sama lo, Rim. Jadi anak kuliahan tuh, enak engga, sih ? Masalahnya, gue baru 1 smk.
    By the way, gue udah follow blog lo

    BalasHapus
    Balasan
    1. Enak, dong. Banyak cowok gantengnya. :))
      Ah, masa sih baru 1 SMK? :/
      Okee. Terima kasih. Punya kamu juga udah, kok. \m/

      Hapus
  12. Wah bahaya lu, Rim ! Keran aja bisa patah apalagi hati.
    Oke bagi para cowok-cowok tulen, semoga bisa lebih teliti, sekian dari saya :D
    KRS ? ah mungkin nunggu beberapa bulan lagi gue bisa mengerti

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iyaaa. Makanyaaa tiati aja sama Rima.
      Pffft~ Drama. Berlebihaan si Alam maaah. -__-
      Ciyeee~ CALON MABA! HAHAHA.

      Hapus
  13. Atas gue bener banget nih kak, hahaha....
    Tema kuliah yaa? Sebenernya nggak mudeng sih, tapi doain beberapa bulan lagi bisa masuk universitas. Malah jadi curhat :((

    Btw, ini kunjungan pertama gue. Salam kenal...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Dih. Ikut-ikutan pula. Dasar abege. :p
      Aamiiin semoga sukses diterima di Universitas impiannya~ Yeah~

      Duh, kenapa banyak brondong di siniih? Aaaaaak~ Aku lemah~ ._.

      Terima kasih. Semoga datang kembali, ya. Jangan nyesel. Salam kenal juga. :)

      Hapus
  14. Namanya juga mantan atlet futsal perempuan dan bisa karate, kalau gak matahin keran di kamar mandi gak seru jadinya mandinya :D :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wakakak! Makasih infonya, Gan. XD

      Hapus
    2. ARIEF: Aaaaaaak! Kamfretooo~ :(((

      YOGA: Nggak usah ikutaaan. :(((

      Hapus
  15. Wah, tenaganya kuat juga ya bisa matahin keran, hihihi. Eh, salah ya, cantelannya yang kuat :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya, kan. Cantelannya yang salah. :(
      Cuma kamu yang ngertiin aku. Thanks. :'(

      Hapus
  16. wah keran aja udah 2x di patahin,semoga gak bikin patah hati orang aja hehehe:D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Alhamdulillah.. Belum pernah. Hehehe. :))

      Hapus
  17. Dua kali matahin keran, sekali lagi lu bisa dapet kosan baru. Alias diusir. Selamat! Jangan menyerah ya!

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aaaaaaak tidaaak. Jangaaan. :'(
      Makasiiiih~

      Hapus
  18. gk papa kali dapet kelas yang beda,biar dapet temen banyak dan jadi tambah seru buat matahin kerannya hahaha

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahaha. Iyaa. Janganlaaah, nanti bisa diusir dari kosan. :'))

      Hapus

Sudah selesai membaca? Terima kasih! :)
Komentar, yuk!
Sesungguhnya, sedikit komentar dari kalian akan berpengaruh besar untukku.

Rima bersabda:
"Barang siapa yang memberikan komentarnya dengan tulus dan ikhlas, maka akan dilipatgandakan jumlah viewers blognya."