BEGAL

10.22 Rizka Ilma Amalia 85 Comments



“Berhenti! Turun dari motor ini sekarang! Cepat!”

Aku yang malam-malam pergi keluar sendirian, tidak menyangka akan mengalami hal yang sedang marak di kalangan masyarakat dan sudah tidak asing lagi bagiku. Pembegalan.

Lelaki yang diperkirakan seumuran denganku. Seorang remaja. Mulai mengeluarkan senjata tajamnya. Pisau yang sepertinya sudah terasah dengan baik. Kilatannya begitu tajam. Sama seperti matanya.

“Jangan, Bang, aku harus pergi beli obat buat Adikku.”

Kata-kataku seperti tak digubrisnya. Dia mendorongku, tubuhku mendarat dengan cepat di jalan aspal. Aku mengaduh dengan kencang, namun tak satu pun yang mendengarnya. Lokasi ini memang lumayan jauh dari pemukiman. Aku tahu di sini memang sepi. Namun, hanya ini jalan satu-satunya menuju kota yang memiliki apotek.

“Emang gue peduli?! Sini tas lo!”

Sekuat mungkin aku mempertahankan tas itu. Di sana ada beberapa lembar uang yang kukumpulkan dengan susah payah. Bekerja sejak pagi hingga sore hanya untuk sesuap nasi dan obat untuk Adikku. Tidak seharusnya anak seumuranku pergi bekerja, seharusnya fokus saja belajar di sekolah. Berkutat dengan buku-buku pelajaran, bukannya malah berkutat dengan penumpang dan mengantarnya ke tempat tujuan. Entah kenapa perasaan ini begitu kuat. Aku merasakannya begitu nyata.

“Jangan, Bang, aku harus segera beli obat. Satu-satunya keluarga yang kupunya hanya Adikku.”

Kurasakan bagian runcing itu berada tepat di leherku, dan aku menahannya sekuat tenaga dengan bagian tanganku. Sedikit lagi. Nafasku sudah tidak beraturan. Aku harus bisa melawannya. Demi Adik…

“A.. ak.. aku mohon, Bang, jangan sakiti aku. Adikku masih kecil. Ia tidak punya siapa-siapa lagi selain aku.”

CREEEP!
Aku merasakan pisau itu dengan sempurna masuk ke dalam leherku. Hingga seluruh bagiannya tenggelam, lalu diangkatnya lagi pisau tersebut. Aku mulai merasakan aroma darah segar milikku sendiri. Di ujung ajalku, aku bersyahadat. Bersamaan dengan kelopak mataku yang perlahan mulai tertutup, aku memohon agar Adikku dapat melanjutkan hidupnya dengan tegar, dan semoga ini kasus pembegalan yang terakhir.

***

“AAAAAAAAAAAAAAAAAAAH!!” aku berteriak hingga tenggorokanku sakit.

Aku terbangun dengan posisi duduk. Ini mimpi yang sama kesekian kalinya. Mimpi itu, aku merasakan dengan nyata, ujung pisau itu masuk menerobos leherku. Napasku tersenggal, keringat dingin mengalir di pelipisku. Kasus pembegalan selalu menghantui semua orang. Berita-berita di koran, televisi, sosial media, semuanya tentang pembegalan. Karena itu aku selalu gelisah dan tidak pernah keluar rumah. Aku selalu takut. Ketakutan itu hampir membuatku gila. Aku tidak bisa terus-terusan begini. Aku harus keluar rumah!

Pagi ini aku memutuskan untuk pergi keluar. Pertama kalinya aku keluar rumah, sejak seminggu yang lalu. Pagi selalu ramai dengan aktivitas warga, tidak ada yang perlu ditakuti.

Sambil mengendarai motor, kunikmati udara pagi yang selalu kurindukan. Begitu nikmat. Motorku memasuki sebuah kantor yang sudah tidak asing lagi. Aku parkirkan pada tempatnya.

Dengan yakin dan langkah pasti, aku memasuki ruangan kantor.

“Selamat pagi, Nak, ada yang bisa saya bantu?” tanya seorang bapak-bapak berseragam coklat dan berkumis tebal. Nada bicaranya yang tegas, membuatku agak gugup.

“Selamat pagi, Pak. Nnggg… Tolong… Tolong masukkan saya ke dalam penjara, Pak.”

“Loh, kenapa?”

“Saya… Saya akhir-akhir ini selalu mimpi tentang hal yang sama. Pembegalan. Saya mimpi, saya dibegal dengan anak seumuran saya. Motor dan tas saya diambil, kemudian leher saya ditusuk pisau.”

“Lalu, apa yang salah?”

“Saya merasa itu begitu nyata. Saya benar-benar merasakan masalah yang dihadapi saya di dalam mimpi. Merasa gelisah, takut, khawatir terhadap Adik, dan juga merasakan sakit ketika pisau itu menerobos leher saya. Dan itu memang terjadi. Kejadiannya sama persis, tepat seminggu yang lalu. Namun, posisinya bukan saya yang dibegal, tapi yang membegal.”

“Jadi, kamu…”

“Iya, Pak. Saya tersangka pada kasus pembegalan seminggu yang lalu. Jadi, sekarang Bapak bisa memasukkan saya ke dalam penjara?”

***

Sejak aku menyerahkan diri, mimpi itu tidak pernah hadir lagi. Anak laki-laki seumuranku, yang kutusuk lehernya dengan pisau, seolah ingin membuatku merasakan bagaimana jika aku berada di posisi korban.  

Sejak aku menyerahkan diri, ini menjadi kasus pembegalan yang terakhir…

…. di daerahku.

Semoga.


***

#memfiksikan yang ketujuh. Temanya Begal. Cerpennya nggak bagus. Buatnya juga buru-buru, dan waktunya udah kelewatan. Yaudah, maafkan tulang rusukmu ini, ya. Lain kali bakal lebih telat lagi. Hahaha. Bercanda~ :')

Semoga suka. Mumumu~


You Might Also Like

85 komentar:

  1. Semoga ini benar berlaku untuk semua, hingga mereka benar-benar sadar. Biarlah yang sudah terjadi, asal jangan terjadi lagi.

    Luar biasa, Rim. :)

    BalasHapus
  2. Andai semua pembegal seperti ini... Bukan tentang menyerahkan dirinya, tapi tentang menusuk lehernya.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Pasti spesies pembegal akan musnah... Merdeka!

      Hapus
  3. wih bagus. selalu nge twist nih. gara2 tusuk menusuk, gua jd pengen makan sate

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hehehe. Terima kasih..
      Sate daging pembegal, ya? Pasti lezat.. :')

      Hapus
  4. Mudah-mudahan pembegal pada bertobat ya neng, terus beralih profesi jadi blogger deh.... Disitu kadang saya merasa senang

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahaha. Aamiin.. Tapi, serem juga, ya, kalo tukang begal beralih jadi blogger. Nggak bisa bayangin. -___-

      Hapus
    2. Iya, isi artikelnya ngomongin begal semua. Sampe badan pada begal-begal, harus diurut. -___-

      Hapus
    3. Wakakaka. Jangan-jangan ntar dia bikin tutorial membegal. Kan bahaya. :(

      ITU PEGAAAAL! -___-

      Hapus
  5. Bahahaha. Keren-keren. Ide cerita yang luar biasa. :))

    BalasHapus
    Balasan
    1. Thanks, Yoga! Padahal ide ceritanya muncul waktu lagi mandi. Kamar mandi memang sumber insprirasi, ya. Pfft. :))

      Hapus
  6. Ngeri juga ya kalo dibegal kek gitu . . Semoga para pembegal membaca postingan ini yaa . .??
    Biar mereka pada tobat, dan jadi begal syariah . .

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahaha. Serem juga, ya, kalo sampe ada tukang begal yang mampir ke blog ini. :(
      Tapi, nggak apa-apa, demia tercapainya kedamaian dunia. Halah. Hahaha.
      Aamiiin, Begal Syariah. Hahahaha. :D

      Hapus
  7. Yeah, seperti biasa ide Rima selalu cemerlang soal twist-ending gini. Aku sebagai pembaca cukup menikmatinya, namun kesannya agak terburu-buru :)

    Tapi mendingan sih daripada aku yang sudah 3 Jumat absen :(

    BalasHapus
    Balasan
    1. Terima kasih. \o/
      Hehehe. Iya, nih, emang bikinnya juga buru-buruuu.
      Maaf, ya, kalo sampe ngos-ngosan juga bacanya. Wakaka. :')

      Ayoo dong kaak Tyaaar. Ikutaaan lagii. Biar rameee. Semangaaat! :D

      Hapus
  8. bagus ceritanya.
    sempet sok saat baca pengakuan si bega, pada bapak yang berseragam coklat,berkumis tebal..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hehehe. Kasiaan sampe syok gituu. :(
      Tenaang, cuma fiksi, kok. :D
      Terima kasih sudah bacaaa~ :D

      Hapus
  9. Keren, sob. Ceritanya. Pesan moralnya tinggi.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Waduh. Serius nih? Pesan moralnya tinggi? -___-
      Wakakaka. Aku yang bikinnya aja nggak mikirin moral. :((
      Terima kasih, yaa. :)

      Hapus
  10. Waaah, ini keren memfiksikan kejadian yang sedang terjadi di masyarakat. Twist-nya keren juga.
    Keep writing ^^

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya, nih, hehehe. Tapi, semoga nggak ada lagi begal-begalan. Sedih ngeliatnya. :(
      Terima kasih, ya. Yang nulis keren juga nggak? Huehehe~ :p
      Keep writing~

      Hapus
  11. Wah, cool! Semoga para begal yang masih berkeliaran seperti ini. Amin.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahaha. Agak mustahil nggak sih? Tapiii di-aamiin-kan saja deeeh. Ucapan kan doa. :D
      Terima kasih! \o/

      Hapus
  12. awal baca kiraian lo jadi korban beneran,eh gak taunya itu hanya mimpi,setelah menyerahkan diri ke polisi,gue kira lo beneran tukang begal,tapi masa iya sih ada cewe kaya lo jadi tukang begal. eh gak taunya ini hanya fiksi. cerpennya bagus endingnya gk bisa ketebak, dikirain beneran.

    kalau lo beneran dibegal sampe kepalanya kecerurit gitu,gue kehilangan tulang rusuk gue dong. hehehe :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Mana ada cewek sekeren aku jadi tukang begal. Hahahaha. :(
      Cieee yang terjebak. Untung terjebak alur, bukan terjebak nostalgia. SULIT. Wakakaka. :))
      Terima kasih, Kak, komentarnyaa. :)

      Tenang saja, aku nggak akan ke mana-mana, kok. Akan selalu menjadi tulang rusukmu~ Eeaaak~ :))

      Hapus
  13. Lagi trending banget postingan judulnya "Begal".

    Cerita lo, boleh juga...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Yoi. Trending. Sama trendingnya kayak Haji Lulung.

      Komentar kamu, boleh juga...

      Thanks, yaaa! :D

      Hapus
  14. cukup menarik twistnya cocok sih cuma kayak yang kecepetan adegannya harusnya diberi adegan-adegan kecil pendukung gaya bahasanya perlu lebih luwes lagi biar makin oke , sip semangat ! :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya, nih, hehehe. Emang masih kurang bagus. Buatnya juga cepet-cepet, nggak banyak yang diedit. :')
      Okee. Terima kasih, Kak, kritik dan sarannya. Semangaat! :D

      Hapus
  15. Musim banget begal sekarang, apalagi di komplek rumah gue :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hmm.. Pasti kamu pembegalnya. IYA KAN?! NGAKUUUUU!

      Hapus
  16. Kirain itu cuma mimpi aja, ternyata dia sendiri yang jadi tukang begalnya hahaha. Twistnya dapet banget. Meskipun terkesan buuru-buru, tapi alurnya tetep bagus kok \:D/

    BalasHapus
    Balasan
    1. Terima kasih kritikannya. :D
      Hehehe. Asik ada yang kena twist lagi. \o/

      Hapus
  17. wah, keren bange sirius ceritanya,
    tentang pelaku pembegalan yang mengalami mimpi buruk yang sama berulang2 kali :)
    kalau dijadiin film horror ini keren nih..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Serius, keren? Tapi masih kerenan yang nulisnya, kan? *kibas poni*
      Halah. Hahaha. :'))
      Waduh, berlebihan nih. Hehe~
      Jangan deeh. Ntar ada adegan aneh-anehnya lagi. Nggak mau. Wakaka. :(

      Hapus
  18. bagus kak, pesannya dapet :)

    BalasHapus
  19. Begal memang meresahkan, tapi beda kalau lo yang begal Rim, BEGAL GUE RIM, BBEGAL GUE pasti menyenangkan. AHahahahaha
    Coba cerita lo ini kirim ke majalah Misteri pasti terbit horor bangett.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Waaaa ada yang minta dibegaaal. Waaaa... Salah orang nih minta begal sama anak karate. Waaaa... Tunggu saja tanggal mainnya. Huahaha! *evil laugh*

      Ya ampun, jadi ini masuk ke genre horor? Kayaknya nggak sampe sebegitunya dah. Yang nulis aja takut horor. Pffft. -___-

      Hapus
  20. knapa ya aku selalu ngiri ama penulis fiksi yang bisa ngebikin syyok pembacanya...hehhehe...lam kenal rim, bagus

    BalasHapus
    Balasan
    1. Jangan iri.. Yuk, sama-sama belajar. Aku juga masih belajar... :D
      Salam kenal juga, ya. Terima kasih.. :)

      Hapus
    2. Jangan iri.. Yuk, belajar sama-samaa. Aku juga masih belajar.. Hehehe. :)
      Salam kenal, ya. Terima kasih.. :)

      Hapus
  21. Bagus tu mbak, akhir ceritanya gak bisa ditebak dan mengejutkan, saya suka saya suka :)

    BalasHapus
  22. wahh keren kok cerpennya. bisaa aja ngambil tema yang sedang marak di beritakan yaa.
    oh iya, ternyata itu yang mimpi-mimpi tentang pembegalan itu pelakunya, pantesan dia dibayang-bayangi terus sama korban yang sudah dibunuhnya. agak horor juga sih cerpennya, tapi bagus kok.

    yaa semoga saja lah, kasus pembegalan juga cepet-cepet berakhir dan semua pelakunya nyerahin diri kayak yang di cerpenmu itu hehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. Oh, ya? Hehehe. Iyaa, temanya ada yang menentukan. :D
      Iyaa. Hahaha. Jadi, beneran horor, ya, ceritanya? Padahal nggak berniat buat cerpen horor. :')
      :)))

      Aamiin. Semoga, ya. Tapi, agak mustahil kayaknya. Hahaha.
      Terima kasih, Kak, sudah bacaaa~ :D

      Hapus
  23. Ceritanya sampai mem - Begal jiwaku :)

    BalasHapus
  24. Ikutan memfiksikan juga toh.. hmm
    Semoga begaller (istilah ngasal buat pembegal), di luar sana seperti ini yaa.. haha
    Tapi, kayaknya susah deh.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iyaa ikutaan. :D
      Njir. Begaller. -__-
      Hahaha. Aamiin. Semoga aja, sih.
      Tapi.. Nggg.... Itu tau. Dukun, ya? ._.

      Hapus
  25. Sampe merinding gini baca nya -___-
    Telat tapi keren! sering-sering aja lu telat, Rim.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hiii~ Ada yang lagi ikutan baca tuh di deket kamu, Lam! :O
      Terima kasih!
      Apaaaaa ini? Kok rada ambigu, ya? :/

      Hapus
    2. Hiii~ Ada yang lagi ikutan baca tuh di deket kamu, Lam! :O
      Terima kasih!
      Apaaaaa ini? Kok rada ambigu, ya? :/

      Hapus
  26. Eh taunya dia yang tukang begalnya, gue ketipu. Dasar loe tukang tipu tipu cerita! Haha Keren Rim!

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahahaha.
      Yang penting bukan tukang tipu-tipu cintaaa~ Asik. :))
      Terima kasih! Rima emang keren sejak lahir. :p

      Hapus
  27. Pesennya bisa di print buat di tempel, kali aja para begal jd ga ngerajalela :)

    BalasHapus
  28. Kekejaman pasti balasannya kekejaman. Selalu seimbang. Itu menurut saya. Semoga kita tak kena begal.
    Salam,
    http://alrisblog.wordpress.com

    BalasHapus
  29. Balasan
    1. Apa pula begal yang terbegal..-_-

      Hapus
    2. Apa pula begal yang terbegal..-_-

      Hapus
  30. Pertama: Wih, templatenya baru ya? apa emang karena guenya yang baru ke sini lagi?
    Kedua: Ide ceritanya baguuus. Kurang bisa komentar tentang penulisan soalnya masih cupu juga.
    Ketiga: Blognya makin rameeeee. Kereen. \:D/

    BalasHapus
    Balasan
    1. Pertama: Hihihi~ Iya nih, baru. :3 Tapi, emang Kak Adi baru ke sini lagi, sih. :p
      Kedua: Terima kasiiiih~ Waaah merendah nih Kak Adi, padahal udah master. :'D
      Ketiga: Aamiin! Hehehe. Terima kasih, Kak Adiii. \:D/

      Hapus
  31. Selal berhati-hati aja dan selalu minta perlindungan dari Ilahi.

    Insya Allah dimanapun kita berada akan selamat.

    BalasHapus
  32. Super sekali... dari awal ceritanya udah jadi ngerasain deg deg an gitu... ternyata itu mimpi yang diberikan oleh korbannya buat si pembegalnya. terus kenapa gue masih deg degan yak -_- gue bukan pembegal kok huhu -_-

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hayohloooh~
      Coba deh inget-inget lagi... Motor siapa yang ada di rumah... Dosa apa yang udah kamu perbuat... Udah salat atau belum... Kapan terakhir kali nyuci celana dalem.... Hiiii~ Coba deh direnungkan lagi dengan baik-baik. :(

      Hapus
  33. Begal yg tobat ya rim,...nice fiksi nih

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya begal yang tobat.. Hehehe terima kasih. :D

      Hapus
  34. Rim, komen di sini kok aku rada susah ya? :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Duh salah emot. Seharusnya ini :(

      Hapus
    2. Ah, masa sih, Kak? :(
      Hahahaha. Coba lagi doooong. :(

      Hapus
  35. Aaah, ide fiksinya cerdas banget Mbak :)) bagus-bagus :D ajarin dong :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Waaah serius? Komen Kak Febri bikin aku mesem-mesem, nih. :))
      Hehehe. Aku juga baru belajar, Kak. Terima kasih, ya.. :D

      Hapus
  36. Membaca postingan ini, seketika terlintas doa untuk begal supaya satu persatu mereka dikasih mimpi buruk demi mendapatkan sebuah hidayah. Seperti halnya kata laskar pelangi, mimpi adalah kunci, untuk kita... menaklukkan begal. Gitu kan ya.

    Dan mengenai tulisannya, premisnya cantik. Udah itu aja. Yang lain ga berani komen, karena pengetahuan gue mengenai penulisan masih cemen banget. Belum sanggup bikin sekeren ini. :'')

    BalasHapus
    Balasan
    1. Waah.. Aamiin.. Semoga aja, ya, Kak. Hahaha. Salah lirik ituuuuu. Yak! Anda gagal mendapatkan dua juta rupiaaah. Coba lagi di lain waktu, ya. :')

      Premisnya cantik. Premisnya aja, orangnya nggak. :))
      Ah, Kakak berlebihan. Haha. Aku juga masih belajar. :')
      Okeee. Terima kasih. :')

      Hapus
  37. Suara tusukan pisaunya lucu juga, 'CREEP', lumayan jga bisa membayangkan suara seperti itu. Berarti daya imajinasi lo tinggi juga, haha...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hehehe. Nggak juga kok. Hehehe.
      Terima kasih sudah membacaaa. \o/

      Hapus
  38. serasa nonton film pendek... pendek tapi ada kejutannya...

    BalasHapus
  39. coba buat Creepy Pasta mbak, cocok nih penulisannya :D

    BalasHapus

Sudah selesai membaca? Terima kasih! :)
Komentar, yuk!
Sesungguhnya, sedikit komentar dari kalian akan berpengaruh besar untukku.

Rima bersabda:
"Barang siapa yang memberikan komentarnya dengan tulus dan ikhlas, maka akan dilipatgandakan jumlah viewers blognya."