Sandiwara Pilihan

08.50 Rizka Ilma Amalia 50 Comments



“Mau sampai kapan berdiam diri seperti itu?”
“Entahlah. Aku bingung.”
“Ah, kamu selalu saja begitu. Kenapa? Bukankah hidup memang pilihan?”
“.…”

Kami duduk di kasur yang sama, namun saling membelakangi. Sunyi. Ada yang sedang kuratapi. Betapa hidup ini sulit dimengerti. Menjalani hari demi hari yang semakin terasa tak berarti.

Sudah satu tahun yang lalu kami menikah. Kami saling tidak mencintai pasangan masing-masing, namun Tuhan menjodohkan. Padahal pasangan kami sangat sempurna, begitu di mata mereka. Apakah ini berkah atau musibah? Manik mataku tertuju pada jam yang terus berdetik. Aku masih tak berkutik.

Sudah satu tahun kami menumpuk dosa yang sama. Tidak ada yang tahu, kecuali Tuhan dan kami. Ck! Tuhan. Masih pantaskah aku menyebut-Nya? Aku mulai bergerak. Menoleh pada pasanganku. Ia menyadariku, kemudian melempar senyum.

Hidup memang pilihan, sedangkan aku benci pilihan. Aku selalu bingung, dan akhirnya asal memilih. Jika beruntung, aku akan bahagia. Jika buntung, aku akan tersiksa. Kemudian aku merasakan keduanya. Lagi-lagi bingung. Kuambil telepon genggamku yang berkedip di meja dengan linglung.

Diana, sudah selesai? Sebentar lagi Mas turun, urusan Mas sudah selesai.. Mas tunggu di parkiran, ya..

Pesan dari Mas Bagas, suamiku.

Sama sekali tidak ada perasaan bersalah. Membuatku semakin bingung, siapa yang salah? Kupakai kembali pakaianku dan kuambilkan pakaiannya.

“Sudah?”
“Iya, yuk, turun. Mas Bagas sudah menunggu di parkiran.”

Penampilan kami sudah kembali rapi. Lalu saling melempar senyum dan merekatkan jemari, sembari menyusuri lorong, keluar dari hotel ini.
“Kirana!”
“Mas Teguh!” Teriaknya. Kemudian dilepasnya jemariku dan dihampiri suaminya, diberinya peluk.

Bersamaan dengan itu, Mas Bagas berlari menghampiriku dan memberikanku pelukan hangat, namun hambar.

“Lihat dua pasangan itu, serasi sekali,” bisik wanita itu pada suaminya.

Kami berempat berdecak licik. Mereka lupa, kalau dunia ini panggung sandiwara, kita pemerannya. Beginilah cara kami menjalankannya. Kami memainkannya dengan cara yang berbeda.  Terlihat seperti ‘pertunjukkan’ yang sempurna di mata mereka, padahal ini salah.

Mas Teguh mencintai suamiku.

Aku mencintai istri Mas Teguh.

Kemudian kami menikah dengan kekasih yang berbeda.

Aku bingung..

Bahagia pada pilihan yang salah? Bisakah? Entahlah, tapi kami merasakannya. 

***

#Memfiksikan ke-11! Temanya "BINGUNG". Tema ini dipilih, karena semuanya pada bingung mau ngasih tema apa. Ya sudahlah, yaa~ -_-v

Kali ini aku bikin FF (Flash Fiction). Selamat menikmati! Mohon kritik dan sarannya. Terima kasih. :)

You Might Also Like

50 komentar:

  1. Astaghfirullah. Nyesel bacanya. Semoga aku nggak suka Mas Teguh dan Mas Bagas. :(

    BalasHapus
    Balasan
    1. Alhamdulillah.. Akhirnya ada yang nyesel juga baca ini. :')
      Tapi... Mas Teguh sama Mas Bagasnya suka sama kamu. Gimana? :(

      Hapus
  2. mantap. ini benar-benar bikin gue bingung.
    jadi, mas teguh nikah sama cowok?
    terus si itu nikah sama istri nya mas teguh?
    bingung -___-

    BalasHapus
    Balasan
    1. Yes! Si Jev bingung!
      Kagaaaak. Nikahnya tetep sama cewek. Tapi sebenernya Mas Teguh suka laki-laki. Hihi~
      Ah, ya sudahlah kalo bingung.
      Baguuuss! Berarti misi berhasil. Bikin pembaca binguuung~ Yeyeye~ Lalala~

      Hapus
  3. TWIST!
    Dari pertengahan baca udah mulai bingung... ini kok... malah jadi gini...
    Rupanya pas ending semakin jelas penyebabnya :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hehehe. Iyaaa, gituu. Alhamdulillah kalo jelas. :)
      Terima kasih udah bacaa.

      Hapus
  4. Gue juga bingung. Jadi Mas Teguh dulunya homo? apa sampe cerita kelar masih?

    BalasHapus
  5. Ahh bagus bgt. Aliran ceritanya keren. Sama sekali gk terduga kalau endingnya bakal gitu. Mantep, Rim.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ah, Kang Cendol bisa ajeeee~
      Terima kasih! \o/

      Hapus
  6. Eeeh,, sebentar ini ceritanya mereka pasangan yang menyukai sesama jenis gitu, mas bagas suka mas teguh. diana suka kirana. Hmm jadi absurd gini ya.. tapi bagus kok jalan ceritanya mudah dipahami.

    Eh tampilan blognya baru ya?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iye, begitulah, Mbak. Hehehe. ._.

      Nggak baru, kok. Cuma keramaaaas~

      Hahaha. Nggak, cuma headernya aja yang baru. Lucu, nggak? (Iya-in aja, please. *maksa* Hahaha.)

      Hapus
  7. keceeee....!!!
    bener-bener gak ketebak ceritanya...
    awalnya aku ngira ini pasangan yang selingkuh tapi yg 'normal' taunya selingkuhnya ala2 Yuri dan Yaoi...
    semoga gak menemukannya di dunia nyataaaaa.....

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahaha. Cieee yang gagal menebak-nebaak~ :p
      Coba lagi lain kali, ya. Wakaka. XD
      Pasti ada, Mbak... Pasti.... ._.

      Hapus
  8. Bingung banget awalnya, malah kirain Kak Rim salah nulis antara suami dan istri, eh ternyata endingnya malah ... -__-
    Ending yang enggak bisa di tebak sama sekali, sumpaahh, tapi Kak, aku GELI kak geliii bacanya pas sampe terakhir. Kalo yang cewek sama cewek sih enggak papa, tapi yang cowok sama cowok itu lho :(

    Cerita ter seram yang pernah aku baca :'(

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ciee geliiii. Cieeee. Padahal aku nggak ngelitikin. :/
      Apalagi akuuu yang nulis...

      Nggak ding. Aku mah biasa aja nulisnya. Hahaha. XD

      Lebay, nih. Lebay. INI NGGAK ADA KUNTILANAKNYA LOOOH! INI NGGAK SEREM. :(

      Hapus
  9. Sumpah ceritanya keren banget! Bener-bener nggak ketebak endingnya. Pertama gue kira ini tentang pasangan suami istri yang tidak saling mencintai karena dijodohkan atau apalah itu. Eh, gataunya jauh banget dari ekspektasi.
    Agak geli juga sih setelah tau endingnya. Yang tadinya gue kira cerita romance, mendadak jadi cerita horror wkwk :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hehe, Terima kasih, ya. :)
      Aku nggak ngelitikin siapa-siapaaa. Kenapa pada GELI? :((

      Sekali lagi aku tegasin.
      INI BUKAN CERITA HOROOOR! :(((

      Giliran aku bikin cerita horor, malah nggak ada yang takut. Tapi, ini.. Bikin cerita begini malah pada bilang horor. Sedih. :(

      Hapus
  10. aih aih keren alur ceritanya.
    aku jadi takut ketemu sama yg namanya mas bagus dan mas teguh hahhaha

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahaha. Berhati-hatilah. Mereka akan mendatangi para pria kesepian di dalam tidurnya~~ hihihi~

      Terima kasih udah bacaa. \o/

      Hapus
  11. Rim. Lu sebenarnya lagi mikir apaan. Sampe harus nulis cerita ginian. Sampe-sampenya lu buat kedua pasang suami istri menjadi istri bersama istri dan suami bersama suami.

    Bahasa yang dibalut apik, emang mambuat sebagain orang nyemplung (sungai kali, nyemplung) dalam suasana.

    Alurnya rapih, Pangeran suka. Hanya, rasa geli bacanya. :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ngg.. Nggak tau. Idenya muncul pas lagi mandi. Bhahahak~
      Keren, kan. Hahahak.

      Ini lagi, Geli juga. -___-

      Okeee. Makasih udah suka. Makasih udah bacaa. Makasih udah komentaaar. \o/

      Hapus
  12. gue gak nyangka ternyata dibalik kebingunan ini setelah menikah, ada hubungan perasaan yang salah dan itu cinta terlarang. Mas teguh ternyata suka sama mas bagas,maupun sebaliknya kedua istrinya juga saling cinta. Oh My God jangan sampe itu terjadi.

    tapi bagus alur ceritanya,lagi-lagi endingnya gak bisa ketebak,dan menampilkan klimak yang berbeda.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Tapi.. Itu semua sudah terjadi, Nak.. Bersabarlah, yaa... :')

      Hehehe. Terima kasih.. Nggak ada kritik? :)
      Semoga sukaa. \o/

      Hapus
  13. Tuh kan gue ketipu lagi sama endingnya, apa apaan ini!!
    Jadi tentang penyuka sesama jenis gitu yaa, waaah kepikiran ampe sejauh itu. *Tepuk tangan*

    BalasHapus
    Balasan
    1. Yeeess! Sukuriiin. Mamam~ Hahaha~ XD
      Iyaa. Jeruk makan jeruk. Duren makan duren.
      Nggak jauh-jauh kok mikirnya. Deket doang. :/
      Terima kasih udah sempet bacaa~ *tepuk pramuka*

      Hapus
  14. Tuh, Rim, aku nggak ngelawak kan kemarin. Ceritanya emang bagus banget. O_o

    BalasHapus
    Balasan
    1. Nggg... Jangan pake 'banget', ah, berlebihan. Segala sesuatu yang berlebihan itu nggak baik. :)))

      Hapus
  15. Pertama kali ke sini kayaknya...
    Flash fiction yang menjebak....
    Bener bener nggK ketebak endingnya.....

    Awalnya bingung apa maksudny....dan emNg keren...nggK ada yang perlu dikritik....pas....pas banget..keren

    BalasHapus
    Balasan
    1. Oh, ya? Kayaknya pernah, loh.. Hehehe.
      Ciyee kejebak. Ciyee~

      Ngg.. Terima kasih, ya.. :)

      Hapus
  16. Eeeehhhhhhh kokkkk????? Serem ya.
    Awalnya udah nebak jalan ceritanya tentang dua orang yang tak saling mencintai tapi tetap bertahan mungkin karena keluarga terus masih berhubungan sama mantannya. Tapiiiiiii kok endingnya malah geli ya.... Cowok sama cowok. Hahaha keren rim! :Di sepertinya setiap episode mengisikan pantas untuk ditunggu soalnya keren semua!

    BalasHapus
    Balasan
    1. INI NGGAK SEREM, KAK. NGGAK ADA KUNTILANAKNYA. :(

      DUH. KAK ERIK JUGA IKUT-IKUTAN GELI. :(

      WAAAH. MAKASIH KAK ERIIIK! AKU JUGA MASIH BELAJAAAR. \o/

      INI GIMANA CARA MATIIN CAPS LOCKNYAAA?!

      Hapus
  17. Ini ceritanya Hadi banget ya. Hehehe.

    BalasHapus
    Balasan
    1. HADI? KOK HADI? :/
      HADI SIAPA?

      OBAT HADI~~ ADA LIMA PERKARANYAAA~~

      Hapus
  18. Kamu belajar dengan giat, Nak! Bagus.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kak Tiwi.. Jangan memuji akuuu. Aku masih belajar. Dan akan selalu belajar. Hahaha. :p
      Ayoo kritik akuuu. Kritiiik. >.<
      Ngg.. Baidewei, terima kasih, Sensei! :p

      Hapus
  19. Mau gimana lagi, hidup udah pasti tentang pilihan. Seperti, apakah kamu akan memilih aku dikemudian hari, siapa yang tau kan? Pfft..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ngg... Iya-iya. Gitu pokoknya. Hehehehe. Pfftt.

      Hapus
  20. ada bakat sastra terpendam agaknya ni anak:)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wuiih. Bakat. Serius?
      Selama ini aku nggak pernah merasa punya bakat apa-apa. Pfftt. :))
      Hahaha. Terima kasih, ya, Kak. :)

      Hapus
  21. harus ya rim, kamu nyebarin aib kamu dengan bikin cerita kayak gini? harus ya rim kamu mengakui hubungan kamu sama hanum selama ini? *dijitakrima* XD

    kalo mo ngikut #memfiksikan begimana?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Happy...
      Nggg... Hap...
      BELUM PERNAH DIGATAK SAMA PRINCESS, YAA? BELUM, KAAAN?
      MAU COBA? -..-

      Ikuttt ajaaaa. :D
      Itu setiap hari Jumat. Temanya diumuminnya di hari Kamis. Nanti aku mention kamu, yaa. Tunggu hari Kamiiis. :D
      Kamu tinggal bikin fiksi, apa aja. Sesuai tema yang ditentukan. Terus nanti hari Jumat, link postingannya mention aja ke @memfiksikan sama @prtiwiyuliana :D
      Kalau mau lebih jelas lagi, cek aja tagarnya #memfiksikan.
      AYOO SEMUANYA IKUT #MEMFIKSIKAN \o/

      Hapus
  22. sesuai temanya,baca ceritanya beneran bikin bingung nih,karya fiksinya makin mantap rim :)

    BalasHapus
  23. Hihi~ Terima kasih udah baca.. :)

    BalasHapus
  24. Ewwww.. Ini cerpen buat 18 tahun ke atas. Ku masih kecil, jadi merasa berdosa bacanya. :'

    BalasHapus
    Balasan
    1. Oh, iyaa.. Kak Beb kan bukan 18 ke atas, ya? Tapi ke atas 18~ ._.
      Jangan begitu.. Aku merasa kotor menulisnya.. *mandi tanah* :(

      Hapus
  25. Mendadak kena gegar otak ringan, ternyata suaminya si A suka sama suaminya si B.. dan istri si A suka sama istri si B -__- seketika dunia gonjang ganjing

    BalasHapus
  26. Kupikir HOMO SAPIENS itu udah punah :P

    BalasHapus

Sudah selesai membaca? Terima kasih! :)
Komentar, yuk!
Sesungguhnya, sedikit komentar dari kalian akan berpengaruh besar untukku.

Rima bersabda:
"Barang siapa yang memberikan komentarnya dengan tulus dan ikhlas, maka akan dilipatgandakan jumlah viewers blognya."