Kacang Rebus dan Harapan

23.00 Rizka Ilma Amalia 47 Comments



Entah kenapa kacang rebus menjadi makanan favoritku. Mungkin, karena kacang rebus mengingatkanku pada dia yang tak pernah memandangku lama. Dia selalu menjaga pandangannya dariku. Ah, mungkin dia tidak tertarik denganku. Lalu, kalau memang tidak tertarik, mengapa dia mengajakku ke pasar malam dan membelikanku kacang rebus? Aku tak mengerti.

Sudah seminggu aku tidak masuk sekolah, karena kebanyakan makan kacang rebus. Aku terlalu menyukainya. Bodoh. Dan sekarang aku tidak boleh makan kacang rebus lagi. Rasanya aku semakin jauh dari dia. Aku rindu.

Kutatap tiga butir obat dari dokter. Ini harus kuminum. Sekarang obat yang ketiga. Susah sekali meneguknya. Obat ini mungkin memang membantu menghilangkan rasa sakitku, namun tak bisa menghilangkan rasa rinduku.

“Susah, ya? Mau kubantu?”

Suara yang muncul dari balik pintu mengagetkanku.

“Tono!” Kurasakan pipiku bersemu.
“Hai, ini bunga untukmu,” katanya sembari menatapku, kali ini lama.

Seketika aku merasa sembuh.

Dibantunya aku untuk meminum obat. Tak ada rasa pahit, semuanya terasa manis jika bersama Tono, termasuk obat ini. Tono, dia memang calon dokter kebanggaanku. Tanggannya seperti memiliki sihir khusus untuk menyembuhkan orang-orang.

“Nah, gitu, dong, diminum obatnya… Kau harus lekas sembuh, kan sebentar lagi akan menghadapi Ujian Nasional dan tes Universitas,” katanya dengan lembut. Ada perhatian di dalam kalimatnya. Aku mengangguk.

Selanjutnya kami hanya berbincang dan tertawa lepas. Tanpa dia sadari, ada rindu yang diam-diam menguap dari kepalaku. Ini yang kusuka, dia selalu bisa membuatku merasa nyaman. Perasaan yang tak bisa kudapatkan dari yang lainnya. Bagaimana bisa aku melepasnya pergi? Aku ingin selalu bersamanya….

“Oh, iya. Bulan depan aku akan wisuda,” kata Tono berseri-seri.
“Sungguh??” kataku setengah berteriak. Oh, mataku hampir saja keluar dari tempatnya. Tono mengangguk bersemangat.

Tono memang anak yang cerdas. Aku hanya tak percaya dia bisa lulus lebih cepat dari yang aku bayangkan. Tak kuasa aku menahan rasa bahagia, kurengkuh tubuhnya, kuberikan pelukan hangat. Lima menit kami tenggelam dalam pelukan. Entah, seperti tak ingin saling melepaskan. Ini sudah terlalu jauh untuk hubungan yang dibilang pertemanan. Aku tersadar dan melepaskan pelukan itu. Aku menatap wajahnya. Ada yang berbeda, mata itu terlihat sendu. Pertama kalinya aku melihatnya seperti itu.

“Kenapa?” tanyaku bingung.
“Maafkan aku, Anna.”

Dia kembali memelukku, aku tak mengelaknya. Kembali sunyi. Hanya terdengar suara detak jantung yang berdegup cepat, entah milikku, miliknya, atau mungkin keduanya. Perlahan kenangan-kenangan saat pertama kalinya kami bertemu, saat bermain di pasar malam, dan kacang rebus itu terputar ulang.  Akankah kita membuat kenangan lagi? Bersama-sama melewati hari? Selalu ingin melewati tiap detiknya bersamamu. Melihat senyummu di setiap pagi. Pasti bahagia sekali rasanya. Namun, aku merasa tidak akan pernah dapat mewujudkannya. Entahlah, wajah Tono saat ini yang menghentikan semuanya, ‘film’ di masa lalu dan masa depan. Tatapannya mematikan seluruh harapanku.

“Sudah malam. Aku pamit, ya,” kata Tono sambil melepaskan pelukannya.
“Buru-buru sekali. Nanti saja pulangnya…”
“Hahaha. Kamu kan harus istirahat. Anak kecil nggak boleh tidur malam-malam,” katamu meledek. Aku hanya cemberut.
“Kamu cepat sembuh, ya…” Diusapnya kepalaku.
“Iya, terima kasih. Kamu hati-hati, ya,” ucapku getir. Ada perasaan tidak rela, padahal dia hanya pamit pulang. Aku tidak mengerti.

Kuantarnya ke depan pintu. Aku menatap kepergiannya sampai di ujung jalan, hingga punggungnya tak terlihat lagi.

Saat aku kembali ke kamar, aku menemukan sebuah undangan di atas kasur – yang dengan cepat kuketahui siapa pengirimnya.


Dia akan menikah.


***

Taraaaaa! Cerpen lagi~ Dan kali ini bukan kecoa. Yey! Akakakaka. :p
Sedikit curhat. Awalnya ini cerpen singkat yang dibuat dalam waktu 5 menit. Benar-benar singkat, dan belum seperti ini. Akhirnya diperbaiki dan ditambah-tambah lagi ceritanya biar cantik, dan jadilah seperti ini. Bagaimana? Kasih kritik dan sarannya, dong, Kakaaak~
Maaf, ya, kalau ada kesamaan tokoh, tempat, maupun cerita. Ini hanya cerita fiksi, kok. Sungguh.
Semoga kamu nggak bosen baca cerpen aku. Hahaha.


Terima kasih. ^^

You Might Also Like

47 komentar:

  1. Aih ditinggal nikah. Perih banget periiih :'''(

    BalasHapus
  2. Bagus. :) Ringan dan tidak berbelit. Tapi banyak penggunaan esensi "Entahlah". Coba dikurangi dan diganti dg deskripsi lain. Soalnya kalau udah kena "Entahlah", rasanya seperti mutlak dan gak bisa disanggah. Tapi yang lain oke kok. ;)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahaha. Iya, bener. Aku juga merasa gitu. Padahal udah aku kurangin, tadinya lebih banyak. Ternyata masih kebanyakan juga. Akakaka. Makasih untuk kritik dan sarannya, Kak. :D

      Hapus
  3. Aaaaiiiiihhh melting dibuatnya
    Knapa sih rim km jago bsnget bikin kosa kata yg mengaduk aduk bgini

    Oyah nama tono..jarang2 cerpen sekarang pke nsma itu heheee

    Tp si sna ini emang sakit spa sih rim?
    Jadi ceritanya anak kelas 3 sma lg jatuh hati ma orang dewasa calon dokter ya...uwuuuu cakep, coba klo dibikin bersambung

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aihh, makasih, Mbaak. Tapi aku belum jago. Masih belajar. :')

      Hahaha. Aku juga random aja pake nama Tono.
      Jadul banget, ya, kesannya? ._.

      Sakit biasa aja, sih. Karena kebanyakan makan kacang rebus. Bhahahahha.

      Hehehe. Kalo bersambung, takut Kayak sinetron nanti jadinya. :'D

      Hapus
  4. DITINGGAL NIKAH ITU PERIH KAPTEN! PEEEEERRRRRIIIIIHHHHHH.... !!! :(((

    BalasHapus
    Balasan
    1. nih baca ini aja rim :')
      ditinggal nikah itu perih

      http://sastraananta.blogspot.co.id/2015/05/surat-untuk-madu.html

      Hapus
  5. Tumben nih twistnya gak pake acara nipu nipu lagi rim

    Oh ditinggal nikah ya, belum tau rasanya soalnya belum pernah ngalamin. tapi jangan ampe deh ahaha

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ehehe. Iya, sengaja. Takut nambah dosa nipu-nipu orang mulu. Halah. ._."

      Hahaha. Kalo gitu ngetiknya jangan "belum tau", tapi "nggak pernah". Gitu. :p

      Hapus
  6. Baca blog Rima sambil dengerin lagu-lagu acousticnya Cody Simpson ngepas banget. Rimaaaaaaa, kamu juaranya bikin hati kembang kempis pas lagi bacaaa.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wuiih. Boleh dicoba. Wkwkw.
      Makasiiih Devaaaa. Juara di hati kamu juga gak? :')

      Hapus
  7. Tanggannya seperti memiliki sihir. Jadi, Tono itu pesulap? :(

    BalasHapus
    Balasan
    1. Nggg... Bukan gitu maksudnya. :(

      Hapus
    2. Maksudnya itu ngoreksi typo tangan yang malah jadi tanggan. :))

      Hapus
  8. untung cuma fiksi..... kalau beneran mah kasihan banget :(
    ditinggal nikah itu emang perih plus pedih. apalagi sebelum ditinggal dipeluk dulu.....
    dapet undangan nikahnya aja serasa langit mau runtuh

    BalasHapus
    Balasan
    1. Tapi, kayaknya banyak juga yang ngalamin ditinggal nikah.. :(
      Kok, tau? Udah pernah, ya, Jev? Akakaka. :p

      Hapus
  9. Ah kacang rebus enak ya, tapi baru tau kalo ada orang yang sakit gara-gara kelebihan makan kacang rebus.

    Haduh tapi sedih banget ya bacanya. ditinggal nikah :'(

    BalasHapus
    Balasan
    1. Sama. Aku juga baru tau. *tos*

      Cep.. cep.. cep.. :(

      Hapus
  10. sakitnya itu disini..
    ceritany simple tapi ngena sekali,,,

    BalasHapus
    Balasan
    1. Di mana hayo? :(
      Hehe. Makasih, Mas..

      Hapus
  11. Menyentuh. Itu tokoh utama cewenya ga pernah bilang ke Tono akan perasaannya kah? Kalo jatuh cinta diam-diam ya pada akhirnya kita hanya akan bisa mundur diam-diam...

    Btw, kalo kebanyakan makan kacang rebus memangnya bisa kena penyakit apa ya?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Nggak pernah. Hihi. Pengalaman kayaknya kakak ini. :')

      Nggak tau tuh si Anna sakit apaan. :(

      Hapus
    2. "Bisa Sakit perut. Bisa mencret krn kebanyakan protein. Bisa maag bagi yg merayakannya." - Begitu...

      Hapus
  12. Hmm.. itu kacang rebusnya kacang kulit atau gmn? Apa kacang tanah?? Kalo anna sakitnya grgr kbnyakan makan kcang rebus, psti dia makan sama kulit2nya kali tuh.. Sama aer rebusannya+bungkusnya jg... #abaikan

    Aku bru prtama nih baca cerpennya kak Rima, yg kecoa2 gtu gaktau aku..
    Cerpennya mantep banget ini, bikin baper:(( kata2nya jg bkin trbawa suasana.. Apalagi pas dipeluk gtu.. Smua rindu menguap... Menguap dan trganti oleh rasa sakit yg mnyesakkan dada ketika melihat nama yg tertera di undangan trsbut:( huhuu.. Ditinggal nikaahh... Serem sekaliihhh.. Cintanya diem2 gtu sih yaa.. Ohya itu kenapa namanya Tono? Jgn2 nama lengkapnya Hartono? :o

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kacang tanah. Hehehe. Iyaaaa. Kamu benar sekali, Luuuu! Anna makan bersama kulit dan air rebusannya. :')

      Yah, masa? Baca, dong. *maksa* Wkwk.

      Dasar baperan! :p
      Akakaka.
      Namanya Tono, karena dia cowo. Kalo cewek namanya Tini. Gitu. :/

      Hapus
  13. nyesek banget ceritanya, ditinggal menikah trnyata

    kak folbek yes, udah aku follow

    BalasHapus
  14. Duh, Tono wisudanya cepet amat :')

    Cerpennya keren Rim, cuma terlalu cepat nyampai di ending. Kalau dipanjangin dikit, makin keren ini :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya. Tono genius. :')

      Hehehe. Iya, kalo kepanjangan takut bosen, nggak? :')
      Terima kasih, Dara.. ^^

      Hapus
  15. pelukan sebelum nikah, bisa aja si tono.
    keren rim

    BalasHapus
    Balasan
    1. Apa, sih, yang Tono nggak bisa~ Uwuwuu~

      Terima kasih, Kak. ^^

      Hapus
  16. jadi keinget dulu pernah dikasih obat sama temen. temen biasa sih tapi lucu aja berasa carenya. anyway pait euy akhirnya..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Temen apa temeeen hayooo? Wkwkwkwk.

      Iya, biar nggak bosen sama yang happy ending. Halah.

      Hapus
  17. Itu sakit gara-gara makan kacang rebus ya? Sakit apa yang disebabkan karena makan kacang rebus kak? AKu jadi takut sama kacang rebus :(

    Anjaaaayyy, ditinggal nikah. Nyesek banget nih. Tapi si Tono enak tuh, kan si cewek suka sama Tono, tinggal nikahin aja dua-duanya. *dasar pemikiran cowok serakah

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya. Soalnya Anna makan kacang rebusnya sama kulit-kulit plus air rebusannya. :(

      Heeei!!
      Senangnya dalam hatii~ Kalau beristri duaaaa~

      Hapus
  18. Terima kasih infonya :)
    http://clayton88.blogspot.com | http://goo.gl/Ie7IEb | http://goo.gl/eQV9d3 | http://bit.ly/1sUU8dl | http://goo.gl/CI4bLf | http://goo.gl/lNMX3D | http://bit.ly/1NM7v7j | http://goo.gl/cAQcMp | http://goo.gl/97Yn1s | http://goo.gl/tw2ZtP

    Kumpulan Berita Menarik
    Berita Menarik
    Artikel Aneh Unik
    Berita Lucu
    Artikel Misteri Dunia
    Blog Dofollow
    Tips Menarik

    www.Master138.net

    Bandar Bola
    Situs Bola
    Agen Tangkas
    Agen Bola
    Agen Casino Online
    Bandar Casino Online Terpercaya

    www.BapakPoker.com

    Agen Poker
    Agen Poker Online
    Agen Poker Terbaik

    www.Indo188.com

    Bandar Bola
    Agen Bola
    Bandar Bola Terpercaya
    Situs Bola Terpercaya
    Bandar Casino Online
    Agen Togel

    www.Axioobet.com

    Agen Casino
    Agen Bola
    Bandar Casino
    Bandar Bola
    Situs Taruhan Bola

    www.Ingatpoker.com

    Agen Poker
    Agen Poker Terpercaya
    Agen Poker Online

    BalasHapus
  19. Suka...
    Pasti lu bikin ini sambil makan kacang garuda, ya. hahahha.
    Ada ada saja dapat idenya.Setelah kecoa, sekarang kacang.
    Besok apa, ya?

    Nyesek, ya. Tiba tiba si Tono kawin.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Suka apaan? Suka sama ceritanya atau penulis ceritanya? Bwahahaha.
      Sotoy dah. :p
      Anda penasaran? Nantikan setelah pesan-pesan berikut ini...

      Biasa aja, sih. Akaka.

      Hapus
    2. Suka sama si Tono.
      Dia anak kedokteran, kan?
      Kenalin ke gue, Rim. Hehehhehe.

      Hapus
    3. Ngg... Tono kan cowok, Dar. Jadi Darma.... homo? :|

      Hapus
  20. aduh aduh, hati abang sakit de sakit,di tinggal nikah

    BalasHapus
    Balasan
    1. Jadi... Abang Wong Ganteng ini... sebenarnya Tono?

      TONO! TANGGUNG JAWAB SAMA ANNA! CEPAT!

      Hapus
  21. Harusnya si Anna nolak pas diberi kacang rebus. Harusnya dia nuntut dibeliin kacang dua kelinci sebagai gantinya. Sehingga kisah cinta mereka seperti sejoli kelinci yang selalu menghiasi bungkus kacangnya tak lekang oleh waktu, awet selamanya :)

    BalasHapus
  22. Artikel yang menarik, kunjungi balik blog kami ya :)

    http://clayton88.blogspot.com | http://kagumiterus.blogspot.com/ |
    http://informasiberitatop.blogspot.com | http://www.layardewasa.top | http://pkcinema.com | http://bit.ly/1sAwovI | http://bit.ly/1sUU8dl | http://bit.ly/1ZIdBJv | http://bit.ly/1YjeNnK | http://bit.ly/1WKgJqp | http://bit.ly/1ZIehP9 | http://bit.ly/1sAwovI | http://bit.ly/1UobCKp | http://bit.ly/1S0ZSYr | http://bit.ly/1ZIehP9 | http://bit.ly/1UL7Ia5 |
    http://bit.ly/1WKgJqp |

    BalasHapus

Sudah selesai membaca? Terima kasih! :)
Komentar, yuk!
Sesungguhnya, sedikit komentar dari kalian akan berpengaruh besar untukku.

Rima bersabda:
"Barang siapa yang memberikan komentarnya dengan tulus dan ikhlas, maka akan dilipatgandakan jumlah viewers blognya."