Pengorbanan

01.23 Rizka Ilma Amalia 71 Comments



“Mau sampai kapan kamu memandangi cermin seperti itu?”

Dia tersentak. Mencari sumber suara yang baru saja didengarnya. Menoleh ke kanan dan ke kiri, namun tak menemukan apa-apa. Dan saat menoleh ke belakang, dia melihatku. Diam sebentar, kemudian perlahan ia mulai berjalan ke arahku.

Jarang-jarang ada yang mau menghampiriku lebih dulu. Kupasang senyum semanis mungkin. Aroma tubuhnya sudah tercium, begitu dekat. Aku memejamkan mata lekat-lekat. Saat kubuka mata, ternyata dia sudah melewatkanku dan masuk ke dalam kamarnya. Ah, lagi-lagi… batinku.

“Zahra, kamu kenapa?” kataku.

Pintu itu tak sepenuhnya tertutup. Ada celah kecil, kumemandanginya dari sana. Zahra terlihat sedih dan meringkuk di dalam selimut. Aku tak berani mendekatinya.

“Aaaaargh! Aku lapaaar,” Zahra berteriak lumayan kencang, “Tapi kamu nggak boleh makan, Zahra! Nggak boleh! Ini sudah tengah malam! Lihat, lemakmu bergelambir ke mana-mana. Kamu harus diet!” Zahra memaki dirinya sendiri. Air matanya berhasil keluar. Tangisnya menderu, hingga membangunkan teman di kamar sebelahnya.
  
“Zahra, kenapa kamu menangis?”

Aku mengenal gadis itu, namanya Meli. Teman baik Zahra, katanya. Entah mengapa, aku tak suka dengan Meli. Aku pernah melihat Meli berciuman dengan kekasih Zahra, saat itu Zahra sedang di kamar mandi.

Kumelihat Meli mengusap pipi Zahra. Ah, aku pun ingin menghapus air matanya. Suatu kehormatan bagiku, jika kubisa melakukan hal itu.

“Aku lapar, Mel…”
“Makanlah, Zahra…”
“Tapi kan…”
“Tapi apa? Masih saja kau mendengar kata-kata pacarmu itu? Kalau dia memang benar-benar sayang, dia akan menerima kamu apa adanya. Yang terpenting itu kesehatanmu!”

Kemudian, mereka berpelukan. Kumelihat ada sesuatu yang licik di balik senyum Meli. Membuatku semakin kesal.

Setelah Meli kembali ke kamarnya, Zahra berjalan ke arah dapur. Ia memasak sesuatu.

Setelah beberapa menit, masakannya sudah matang. Zahra menatap makanannya dengan penuh keraguan. Aku yang melihatnya pun seram. Semangkuk mi instan dengan telur setengah matang dan sepiring nasi. Ingin kumelarangnya, namun aku tahu itu akan sia-sia.

Aku memang sayang dengan Zahra, meskipun Zahra sudah memiliki kekasih. Aku ingin Zahra memperbaiki pola makannya, bukan berarti aku tak bisa menerima dia apa adanya, tapi aku ingin yang terbaik buat Zahra.

“Ah, aku mau cuci tangan dulu, deh,” kata Zahra. Terlihat sekali ia sedang menutupi keraguannya.

“Hati-hati ya, Zahra. Di kamar mandi licin, takut kepeleset.” Lagi-lagi aku diabaikannya. Tak apa, sudah biasa.

Aku menatap makanan Zahra. Tekadku sudah bulat. Perlahan aku mulai melangkahkan kaki, mendekati makanan itu. Aku tahu, mungkin ini salah. Aku pun masing ingin melihat senyum Zahra dan mendengar tawanya tiap hari. Tapi, aku harus merelakan itu. Sebab, terkadang sayang itu butuh pengorbanan. Tak apa, ini semua untuk kebaikan Zahra.

Maafkan aku, Zahra…”


Ketika Zahra kembali...

“AAAAAAAAAA! APA INI?! ADA KECOA DI MAKANANKUUU!” teriak Zahra.
“Gimana ini? Persediaan makananku sudah habis... Ah, sudahlah. Mungkin aku memang tidak diperbolehkan untuk makan tengah malam.”

Aku yang mendengarnya, tersenyum. Dibuangnya semangkuk mi instan ini, beserta aku di dalamnya.


“Selamat tinggal, Zahra…”

***

Halooo. Terima kasih sudah membaca. :)
Gimana cerpennya? Minta pendapatnya, dong. Aneh, ya? Hahahaha. Ya, maaf. :p
Cerpen ini dibuat dalam rangka... kangen aja udah lama nggak nulis cerpen. Lagi kangen-kangennya gitu pengin nulis cerpen, eh, ada kecoa lewat. Muncullah sebuah ide, kemudian aku tuangkan ke dalam blog ini. Jadi, maaf saja kalau agak random. Ehehe.

Semoga suka. \o/


You Might Also Like

71 komentar:

  1. duh ternyata kecoa biangnya...
    hmmmm makin sibuk aja rim kuliah, postingannya baru-baru ini agak pendek pendek ya :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hehehe. Iya, mbak. Baik kan kecoanya? :')
      Iya nih, mbak. Lagi ikut Semester Pedek soalnya. Padet. Tapi, disempet-sempetin nulis blog. Insya Allah postingan berikutnya nggak terlalu pendek. :D

      Hapus
  2. Hahahah keren... Awalnya bingung siapa yg manggil zahra, temen cowok atau cewek. Terus makin bingung lagi waktu Zahra nyusahin dia, kirain itu arwah gitu.. Kan serem. Eh endingnya... Hahahahaha keren :))

    BalasHapus
    Balasan
    1. Nyuekin maksudnya... Bukan nyusahin. -_- auto text kampret

      Hapus
    2. Ini kalau nggak salah udah dua kali ya bang kena jebakan autotext? Ngakak aku, serius. Apalagi yang di iklan itu.

      Hapus
    3. Kak Erick : Hahahaha. Nggak di grup, nggak di komentar blog juga kena auto text. Huahahaha. Gapapa, Kak. Ini jadi ciri khasnya Kak Erick. :))))

      Hapus
  3. Udah serius bacanya, tapi agak nggak ngeh sama paragraf awal ini. Bingung sama si dia yang di awal. Tapi biarlah, lanjut baca. Kirain ini dia temen cowoknya si Zahra yang udah kena friendzone, hahaha. Eh ternyata ada twist di ending. Ketipu deh saya. :D

    Tapi lucu juga ya kalo ada kisah hewan naksir manusia. Hehehe.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Bhahaha. Friendzone. Apa pula ini. Kecoa kena friendzone. XD
      Ciyee ketipu. Maap, yaaak. Sengaja. Ahak. ._.v

      Iya, antara lucu sama serem, ya. Ya kan serem aja gitu kalo ditaksirnya sama.... sama hewan yang serem.

      Hapus
    2. Iya ketipuuu XD

      Tapi iya juga sih serem, dia kan ngikutin kita kemana-mana, memata-matai di mana-mana (khayalan macam apa ini? -_-)

      Hapus
    3. Gapapa kan ditipu sama cerpen? Daripada ditipu sama cowok. Hwahahhaa. XD

      Iya, ih. Serem. udahlah jangan dibahas, mana ini lagi malam minggu. Makin horor. Udah, ya. :(

      Hapus
    4. Yah, kenapa diingetin. ... Padahal tadi aku udah lupa kalo ini malam yang horror. Ini malem minggu ya? *amnesia*

      Hapus
    5. Iya, sadarlah wahai kisanak, bahwa ini malam minggu. Simsalabim! *getok kepala Nurul pake batu bata*

      Hapus
  4. wahahaha....entah, aku baru pernah baca tokoh nya seekor hewan...fresh menurutku...bagus....kecoanya mati tuh?
    salam kenal...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Makasih udah ngasih pendapat. ^^
      Iya, kecoanya mati. Hehehe.
      Salam kenal juga. :)

      Hapus
  5. Apapun yang ditulis tetap suka, kok.

    ini cerpen, apa emang cerita tentang diri lu yang lagi diet.
    Keren. liat kecoa dapet ide nulis.

    Penasaran sama detail tokohnya. Bikin cerpen panjangnya, dong.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ah, masaaaaa?
      Whahaha. Makasih... ^^

      Ini cerpeeen. Ini fiksi. Aku nggak diet. :')
      Iya, mungkin kalo liat kamu juga bisa dapet ide nulis. Nulis tentang jomblo gitu misalnya. :)))

      Kalo panjang bukan cerpen lagi dong namanya.. Cerpan. Cerita panjang. Wkwk. :D

      Hapus
    2. Tapi, maksud gue...
      Sudahlah gue salah, lu bener.
      Hmm. Cerpen itu cerita pendek. Cerpan itu cerita panjang.
      Ok. Thanks, ilmunya.

      Hapus
    3. Yoi, cewek selalu benaar~ Whoaha~
      Oke, sama-sama. :))

      Hapus
  6. Ada yang kurang gitu kayaknya. Mungkin efek lama nggak nulis. Atau emang nggak diedit atau dipadatkan lagi. Hmm, tapi twist-nya dapet. Mantap. :))

    Jadi geli gue rasanya makan mi instan lagi. Takut ada kecoa betina melakukan hal yang sama percis di cerpen ini.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iyaaak. Benar. Yang nulis pun masih merasa kurang. Mungkin iya karena udah lama nggak nulis cerpen, dan nggak dipadatkan lagi. Diedit sebentar doang. Hehe. Makasiw~ ^^

      Kecoa betina.
      Bhahahahhaha. XD
      Nggak usah takut. Ini kan cuma fiksi~

      Hapus
  7. ah ketipu lagi gue, ujungnya jadi bahas kecoa. Kirain itu temen kosan haha

    Gak kebayang gue mah lagi makan mie terus didalemnya ada kecoa, bisa trauma bertahun tahun

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ehehehe~ Maafkeun aku senior~ *sungkem* ._.v

      Selemah itu, Bang Dijeh? -___-
      Kecoa kan lucu dan menggemaskan...

      Hapus
    2. lucu dan menggemaskan? sebelah manannya?
      Ok. kado yang cocok buat Rima sepertinya kecoa cukup.

      Hapus
    3. Lucu dan menggemaskan ketika terbang. Uwuuwuw banget. :')

      Kado? Makasih.. Nggak usah repot-repot, udah lewat juga ulang tahunnya. :)))

      Hapus
  8. Duuuhhh Kapan yah aku diperhatin kecoa sampe segitu nyah :v... hahaha

    BalasHapus
    Balasan
    1. Mas Ari ini kayaknya kurang perhatian, ya? Kurang perhatian dari sang kekasih. *ehmaap. ._.v

      Hapus
    2. hahaha... Berantem aja nyokk

      Hapus
  9. yaelah, gua terlalu serius bacanya, ech ternyata endingnya twist -_-

    BalasHapus
    Balasan
    1. Jangan serius-serius Mas bacanya.. Mending seriusin penulisnya aja. EH, GIMANA??

      Hapus
  10. sampe segitunya diet, gue aja mau gendut gabisa2 hiks :')

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya, ya. Kurang bersyukur. Yuk mari bersyukur. :')

      Hapus
  11. Hihi kecoanya rela berkorban apa pingin makan mienya juga tuh.. Berarti Meli emang sengaja biar nyuruh Zahra makan biar tambah gendut terus pacarnya Zahra bisa direbut sama Meli. Kalau sayang mah apa adanya aja, tapi ya liat situasi juga masa pingin gendut gitu kan gak enak.

    Buat Zahra jangan trauma ngemie ya..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kecoanya mah gadoyan mi. Doyannya nasi padang.
      Iyaaa. Benaar. Meli jahat kaan? :(
      Hihi. Iya, rawat diri aja sih yang penting..

      Tenang, Zahra orangnya nggak traumaan kok. :')

      Hapus
  12. Kalau di "FILOSOFI KOPI", nama kecoanya Rico de Coro. Agak aneh. sih, kecoa bisa suka sama manusia.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wihhh, keren nama kecoanya. Hahahhahaa. De Corooooo~~~~~
      Namanya juga cinta. Terkadang tidak memandang spesies. :')

      Hapus
  13. mungkin ini juga termasuk kelompok kecoa yang ngumpet di kamar mandi buat ngagetin gue pas mau mandi, dan ngebuat gue ngebatalin mandi
    mungkin mereka juga punya niat baik, biar gue ga jadi ganteng dan kerekrut sama ganteng2 seringgalau

    BalasHapus
    Balasan
    1. Bisa jadi, Bang..
      Tuh, kan selain lucu dan menggemaskan, mereka juga baik dan pengertian. Kecoa memang the best. :')

      Hapus
  14. ah kecoa :3 ... ngomongin soal kecoa kemaren sepupuku yang masih sekitar setahunan ga sengaja makan kecoa sambil bunyi "krek". dan itu sukses bikin gw ga makan sampe maghrib. iya maghrib, soalnya lagi puasa. tapi jijik sumve :@

    BalasHapus
    Balasan
    1. Huahahhahahaa. Ini baruuu. Baru gregeeet! XD
      Keren luar biasa sepupunya mas!

      Hapus
  15. Jiaaaaah jijik kecoa masuk makanan. Kenapa harus hbis pula persediaan makannya. Coba kalo masih ada. Kalo itu aku, pasti dah masak lagi. Hahahaa lagian aku makan sebanyak apapun. Semalam apupun susah gemuk. Ga tau knapa.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Asik dooong! Dulu aku gitu. Tapi sekarang mulai nambah berat badannya kalo sering makan malam. Aku sih jojong. Wkwkwk.

      Lucu kali lihat kecoa berenang. :))

      Hapus
  16. Pas awal baca, kirain ini fikzi tentang cinta-cintaan gitu Rim, eh ternyata bukan.
    Widiiih ada kecoa dalam mie. Tokoh si aku bertujuan baik sih, demi Zahra. Supaya diet dan ngurangi makan malam. Bener gak Rim? hahaa

    Ee tapi kayaknya enak juga deh, makan mie kecoak.

    Haahaaa

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya, kan ada cinta-cintaannya juga~ :p
      Hahaha. Iyaaa, benar sekali saudari Wulan. ^^

      Enak, kok. Coba deh. :)))

      Hapus
  17. Assalamualaikum, kunjungan pertama mbak :)

    BalasHapus
  18. wah gue kira si 'aku'nya in adalah arwah penasaran yang menjaga Zahra gitu eh taunya dia kecoa hahaha
    idenya keren banget.

    liat kecoa jadi ide buat cerpen, apalgi kalau lihat gue yah hahaha

    BalasHapus
    Balasan
    1. Makasih.. Hehe. ^^

      Lihat Kakak? Minta diimamin. Haha. ._.

      Hapus
  19. kecoanya jenis apa dulu? madagaskar atau biasa? kalau kecoanya madagaskar lebih greget tuh :))
    hmm.. zhara lagi yak. kayaknya, lo udah pernah buat cerpen pakai zhara kan? tanggapannya... keren. bombastis. lumayan twist. bisalah di print.. dipake buat tugas b.indo :))

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kecoanya biasa aja, kok. Kecoa yang apa adanya. Nggak neko-neko. Awkwk. :p

      Zahra? Iya. Suka aja sama namanya. Hahaha.

      Yeeee! Dasar anak sekolahaaan! Jangan lupa cantumin sumber dan pengarangnya. :p Hahaha.

      Makasiiih. ^^

      Hapus
  20. sumpah absurd banget, tapi anehnya kok gue bisa nyakak bacanya hahahaha

    BalasHapus
    Balasan
    1. Yang nulis juga senyam-senyum pas bikinnya. Makasih udah bacaa. ^^

      Hapus
  21. kamu sumber idenya hebat juga ya, aku sampai gak kepikiran seperti itu ._.

    nanti kalau ada nyamuk, ceritanya gimana ya .-.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ah, kamu bisa aja~:p
      itu hanya kebetulan. Hehe. ^^

      Ini nggak lagi Minta bikinin cerpen tentang nyamuk, kan? Akaka.

      Hapus
  22. Kenapa pada demen jadi kecoak sih. Sebel gue iih.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahahaha. Soalnya kecoa itu lucu dan menggemaskan. ^^

      Hapus
  23. kecoaknya dipilok warna pink aja sekalian... biar tambah seneng.. LOL

    BalasHapus
  24. suka sama cerpennya :)
    lanjutkan (Y)

    BalasHapus
  25. Sungguh kecoa yang super sekali

    berkorban demi diet zahra :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya, kecoanya super, titisan Mario Teguh.

      Hapus
    2. Iya, kecoanya super, titisan Mario Teguh.

      Hapus
  26. Lama gak main kesini. Maafkeun~

    Cerpennya keren, Rim. Twist-nya dapet :)

    BalasHapus

Sudah selesai membaca? Terima kasih! :)
Komentar, yuk!
Sesungguhnya, sedikit komentar dari kalian akan berpengaruh besar untukku.

Rima bersabda:
"Barang siapa yang memberikan komentarnya dengan tulus dan ikhlas, maka akan dilipatgandakan jumlah viewers blognya."