Ini Pemanasan, Loh!

06.05 Rizka Ilma Amalia 28 Comments

November. Halo.
Halo. November.
Hai.
Hehe.

Assalamualaikum, yaa, perindu yang agung....

Sedih lihat blog yang sudah aku anggap sebagai anak sendiri ini. Aku membuat, melahirkan, dan mengasuhnya seorang diri. Keren, kan? Iya, keren. Tapi beberapa bulan setelah kehilangnya laptop, blog ini sudah jarang produktif lagi. Maafkan. Ini semua salah aku yang tidak bisa mengurus anak sendiri dengan baik dan benar.

Tidak punya laptop bukanlah sebuah alasan. "Dasar manja. Pake hape kan bisa," kata seseorang yang namanya dirahasiakan. Iya, aku bisa saja  pakai aplikasi di smartphone, pinjam laptop teman, atau ke warnet. Cuma... ya... iya, aku yang manja. Huft. Jadi, aku harus minta maaf ke siapa dulu, nih? Banyak sekali. Pokoknya aku mau minta maaf ke pembaca blog aku. Siapa pun yang merasa rindu akan tiap tulisan baru di blog ini. Adakah? Oh, nggak ada, ya? Iya. Nggak apa-apa, kok. Rima udah biasa diginiin. :')

Lama nggak posting, jujur saja aku jadi agak kaku. Bingung harus mulai dari mana. Akhirnya jadi beginian. Melihat blogger-blogger yang pernah menulis tentang cara memulai untuk membuat tulisan. Tuliskan saja apa yang ada di pikiran. Menuangkan yang ada di pikiran secara spontan. Asyik juga ternyata. Walaupun yang aku tulis ini isinya jadi nggak berbobot dan ngelantur ke mana-mana. Maaf lagi? Nggak, ah. Males. :p

Banyak yang mau aku ceritain. Ceritanya menyusul saja di postingan selanjutnya, ya. Untuk sekarang mau ngetik random saja. Hitung-hitung pemanasan.

Pemanasan. Ngomong-ngomong tentang pemanasan, panas, jadi pengin curhat tentang Kota rantauan aku yang panasnya tiada tara. Yang panasnya hanya bisa dikalahkan dengan perasaan yang panas ketika melihat gebetan jalan sama mantan gebetannya. Kota Serang.

Di Kota Serang, kalau kamu jemur baju jam 1 siang, nanti jam 2-nya jemuran kamu itu akan kering sebenar-benarnya. Hanya dalam waktu satu jam. Luar biasa, bukan?  Jangankan jemur di siang hari, deh. Jemur di malam hari juga nanti paginya udah kering. Itu sangking panasnya udara di Serang, sekalipun malam hari. Tapi, ada untungnya juga, sih. Kalau misalkan, nih, ya. Misalkan, loh. Kalau misalkan aku kehabisan dalaman, aku bisa langsung cuci, jemur, lalu tunggu sebentar, dan... kering, deh! Dalaman bisa langsung dipakai dan terhindar dari berangkat ke kampus tanpa mengenakan dalaman. Eh, GIMANA?! Nggak. Aku nggak gitu, kok. Serius. Percayalah. Kan aku udah bilang "Misalkan". Hanya contoh. Ya udah, intinya Serang bakal bikin ketek kamu memproduksi keringat 100 kali lebih cepat dan banyak. Hmm. Lumayan buat anak kostan yang kekurangan air minum, dia bisa minum air keringat. Intinya nggak nyambung, ya? Ahak. Ahak. Bodo. :p

Oiya, air. Selain panas, Serang juga jarang hujan manteman. Jarang hujan yang artinya jarang basah. ._.
Jangankan basah, becek juga nggak. Hmm.
Dan beberapa bulan ini, kostan aku jadi sering susah air. Air di kostan sering nggak mengalir. Kostan yang lain juga. Kadang, kalau kostan yang di depan kostan aku airnya mengalir, aku numpang mandi atau boker di sana. Anak kostan depan pun begitu. Gantian. Namun, kalau air di antara kostan kami nggak ada yang mengalir, kami semua ngungsi ke WC masjid di komplek kostan. Ya, gitu, deh. Aku juga pernah numpang boker di WC masjid. Ya, gimana. Daripada aku pasrahkan saja di celana. Kan gak lucu, kalau becek-becek di celana. Astagfirullah. Apaan ini? -__-

Curhat tentang air belum selesai. Masih banyak. Air itu sumber kehidupan, loh. Orang bisa menahan lapar, nggak makan beberapa hari juga masih kuat. Orang juga bisa menahan rindu, nggak bertemu beberapa bulan juga masih bertahan. Lah, kalau haus? Orang susah menahan haus. Kalau haus ditahan, nanti bisa bikin orang dehidrasi, lalu mati. Ahak. Ahak. Serem.

Jadi, air itu penting buat kebutuhan hidup sehari-hari kita, guys. Iya, penting buat minum, makan, mandi, nyuci baju, nyuci kendaraan, nyiram tanaman, bersihin kandang,  cebok, dan sebagainya. Bayangkan saja gimana kalau air di bumi ini habis? Kamu mau minum pakai apa? Kamu mau cebok pakai apa? Pakai keringat? Ingus? Mana cukuuup.

Berhubung bumi kita tercinta ini sedang mengalami pemanasan global. Cuaca juga sudah nggak menentu lagi. Panas terus, tapi nggak hujan-hujan. Sekalinya hujan deras banget, tapi cuma sebentar. Ya gitu, deh. Tiba-tiba panas, tiba-tiba hujan. Sama kayak perasaan kamu ke dia yang tiba-tiba sayang, tiba-tiba nggak. Tiba-tiba datang, tiba-tiba pergi. Tiba-tiba meninggal. Innalillahi....

Untuk menghindari krisis air yang makin parah, ayo usahakan dari diri sendiri dulu untuk menghemat air. Bisa dengan hal kecil seperti mandi dengan air secukupnya. Nggak perlulah sok-sokan berendam di bak, mandi susu. Susu kuda. Kuda mana pula yang susunya mau dipakai buat mandi? Apa, sih, Rim?! :|

Terus yang muslim, kalau wudhu hemat juga pakai airnya. Jangan menyalakan keran air besar-besar. Percuma. Masih besaran sayang aku ke Dia. Ke Allah maksudnya.

Terus yang suka beli minum, tapi airnya suka dibuang-buangin. Siapa, tuh? Daripada airnya dibuang sia-sia, mending dibuang ke tanaman terdekat saja. Sekalian nyiram tanaman, gitu. Iya, kan? Iya aja, sih. Biar Rima senang~

Hahahaha.
Ya udah. Gitu aja. Pegel ngetik di henpon, Mas-Mbak. :'D
Jadi, apa inti dari postingan aku ini? Nggak tau?
Dasar. Sini aku kasih tau.
Ehm.
Intinya, aku sayang kamu. Hehe. :)

You Might Also Like

28 komentar:

  1. Aku dah baca lhoo
    Memang puanaaasss, jangankan serang...tangerangpun sekarang hot kayak tahu pedes gerobagan rim...
    Mmmm pantas jarang kliatan, rupanya leptop ilang ya

    BalasHapus
    Balasan
    1. Makasih udah baca mbaaak Nitaa. :D
      Huhuhu. Iya, nih. Nggsk betah sebenarnya. :(
      Hehe. Ini sekarang kelihatan, kan?

      Hapus
  2. Inti dari postingan ini adalah mengajarkan hemat air. Bukan begitu, Bu Guru? xD

    Seran itu panas, ya? Berarti kalo ngeliat pacar seligkuh di Serang panasnya double dong? Nyari aman aja deh.

    Hmmm... turut berduka atas hilangnya laptop. Percayalah, keadilan akan menghampiri orang sabar. #Yoih

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iyaaa. Betul sekali anak muda!

      Maksudnya apaaa? :')) hahaha.

      Yoih~

      Hapus
  3. Hemat air trs jgn becek-becekan di celana πŸ˜‚πŸ˜‚πŸ˜‚
    Ntr di lanjut ngobrol pas ketemu km ajj lh biar lbh bocor 😝😝

    BalasHapus
  4. Di Serang kekeringan air Rim? Sama. Huuhu
    Bener deh. Air yg paling penting dr segalanya. Nggak bisa hidup tanpa air.
    Widiih jemur pakaian dalam waktu 1 jam bisa langsung kering gitu? Segitu panasnya ya.

    Inti postingan kali ini, aku juga sayang kamu :))

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iyaaa. Aku susah mandi, nih. :(
      Iya mbak Wulan. Panas bet.

      Uuuw~ Sweet. :3

      Hapus
  5. konon kabarnya saking panasnya di Serang, kalo gak sengaja jatohin telor di aspal langsung berubah jadi telor ceplok gitu ya

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya. Terus kalo jatohin beras,langsung jadi nasi goreng. :|

      Hapus
  6. pemanasan, udah lama g nulis. Ini lewat hp kah? Kalau lewat hp, g usah ngetik, pake suara juga bisa kok. Hemat air, memang air harus dihemat. Panas, mudah-mudahan disana turun hujan, supaya adem. Kalau siang, terus macet di jalan, mesti hati-hati, soalnya orang-orang gampang marah.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Suara aku cempreng. Kasihan hapenya. *gangambung*biarin* :')
      Aamiin.
      Hahaha. Gausah tunggu macet juga orangnya udah gampang marah. Hawanya panas. :'))

      Hapus
  7. Sedih amat bacanya kalo masih dibahas soal laptop yang hilang itu. Lebih asyik di laptop emang, hape mah typo terus. Yang penting selamat sudah berhasil apdet! :))

    Saking panasnya, makan roti biasa, tau-tau jadi roti bakar. XD

    BalasHapus
    Balasan
    1. Terima kasih. ^^

      Uh, jadi laper, kan. Tanggung jawab kamu. :(

      Hapus
    2. Wih, udah ganti domain jadi (dot)me. :))

      Hapus
  8. Hampir sama nasib blog mu kek punyaku :' Kering keronta gak keurus/ HIks

    BalasHapus
    Balasan
    1. AYO basahi lagi blog kamuu, blog akuu, blog kitaaa. Halalalalaah~~~

      Hapus
  9. Seneng banget tiep baca blog Rima berasa kayak di-rapp-in mbak mbak di angkot. Bwahahaha.
    Curhat banget ini yak. Aku juga KZL kalo air mati. Ribetnya masya Allah. Waktu itu pernah se-Manado air ga jalan. Terpaksa aku beli air se-gelon terus mandi pake Aqua~ Miris~ Ahak~

    BalasHapus
    Balasan
    1. Mbak-mbak angkot? Yawlaah, Depp. :'))
      Iyaak. KZL, khaaan? AHAHAK. Gilaa. Keren banget mandi pake air galon. Besok-besok kalo mati air lagi, mandinya pake air sirup ya Depp. :')

      Hapus
  10. Bwahaha random abis postinganmu yang ini X)))

    BalasHapus
  11. Alhamdulillah ya sesuatu, kota purwokerto udah ujan nih rim haha jadi kagak kesulitan sama air lagi, dan semoga serang segera diserang hujan segera :D

    alamak sekarang sumber air sudekat, betasone tak pernah terlambat lagi haha

    BalasHapus
    Balasan
    1. Huhuhuu. Lampung juga seret air, nih. Sedih. Berbagi dong. Airnya.. :'(

      Hapus
  12. Ah, kamu keren Rim :)) nggak ada laptop pun masih dibela-belain ngetik pake hape :D sukaaa :D

    hihihi ini postinganmu ngelantur kemana-mana ya :D kocak :p

    BalasHapus
  13. Artikel yang sangat menarik :D

    http://clayton88.blogspot.com | http://kagumiterus.blogspot.com/ |
    http://informasiberitatop.blogspot.com | http://www.layardewasa.top | http://http://pkcinema.com | http://bit.ly/1sAwovI | http://bit.ly/1sUU8dl | http://bit.ly/1ZIdBJv | http://bit.ly/1YjeNnK | http://bit.ly/1WKgJqp | http://bit.ly/1ZIehP9 | http://bit.ly/1sAwovI | http://bit.ly/1UobCKp | http://bit.ly/1S0ZSYr | http://bit.ly/1ZIehP9 | http://bit.ly/1UL7Ia5 | http://bit.ly/1WKgJqp | http://bit.ly/1YjeNnK |

    BalasHapus

Sudah selesai membaca? Terima kasih! :)
Komentar, yuk!
Sesungguhnya, sedikit komentar dari kalian akan berpengaruh besar untukku.

Rima bersabda:
"Barang siapa yang memberikan komentarnya dengan tulus dan ikhlas, maka akan dilipatgandakan jumlah viewers blognya."