Hujan, So, What?

09.39 Rizka Ilma Amalia 17 Comments

Tanah di Kotaku, Serang, akhir-akhir ini sering basah, karena menampung air dari langit.

Yelah. Bilang aja hujan, Rim. Ribet amat dah.

Iya-iya. Akhir-akhir ini langit di Kotaku sering menangis.

Setdah. "Hujan" aja, woi.

Iya... akhir-akhir ini...

AKHIR-AKHIR PALELUUU. BILANG "HUJAN" AJA, KARPET ALADIN! 

I-iya, hujan. :|

....

Nggak biasanya Serang hujan semalaman. Biasanya hujan turun di sore hari, dan malamnya berhenti. Iya, cuma sebentar. Alhasil, paginya aku disuguhi pemandangan seperti ini di depan kostan.


Yeah. Banjir. Pemandangan yang belum pernah aku lihat selama di Lampung. Terima kasih Serang. Kini aku tahu wujud banjir yang sesungguhnya.
Lagipula, kayaknya ini lebih cocok dibilang becekan daripada banjir, ya? Ya udahlah, biar lebay sebut aja banjir. ._.

Pertama kali lihat banjir?
Panik? Tidak.
Kaget? Tidak.
Jatuh cinta? Iya. Cinta pada pandangan pertama.... Lalu, kami jadian. Ucet.
Ya nggak lah. Aku cuma bingung. Bingung gimana berangkat ke kampusnya. Aku ada kuliah jam 07.30 WIB. 

Tumben banget aku udah siap. Aku panggil teman kuliahku yang kostannya di depan kostanku.
"KHAAAAAY!"
Tidak ada yang keluar. Oh, mungkin tidak ada yang tau dengan panggilan Khay. Aku coba panggil lagi.
"KHARIIIS! KHARIIIS!" teriakku sambil membawa bambu runcing.
Yang keluar malah temannya, yang kebetulan mau jemur handuk.
"Mon, Kharisnya ada?"
"Ada, Kak," jawabnya. Dan kepalanya menoleh ke dalam kostan, "Kak Khariiis, dipanggil temennya." Tak lama dari itu Kharis keluar.
"Heh! Kuliah kagak luuu?" tanyaku, dengan setengah berteriak.
"Nggaak, Riiiim."
"Iihh, kenapaa?"
"Mageeer tauuu." 
Aku merengut. Iya. Kelihatan banget magernya. Si Kharis belum mandi. Sial. Aku pun dilema... jenis kelamin apa yang akan kucantumkan di KTP.

Aaaaaaak! Tidaaaak!

Udah terlambat, nih. Kuliah nggak, ya? Ah, kuliah aja kali, ya. Dosennya kan nggak serem ini.
Duh, tapi, kan, lagi banjir....
Elah, kan bisa naik becak.
Tapi males. Kharis aja nggak kuliah.
Tapi udah siap gini. Sayang sabunnya... eh, sayang absennya, Rim.
Absen mah bisa nitip.
GILA LU. BAYAR KULIAH MAHAL, RIM. INGET KERINGET ORANGTUA.
Waaiyaaa, parah lu, Rim. Inget keringet orangtuaaa!
LAH? LU, PIHAK MANA, SIH?!
YEEE. SUKA-SUKA, DONG!

Aaaaaaak! Berisiiiik!

Akhirnya, karena aku masih inget keringet orangtua beserta baunya, aku memutuskan untuk berangkat kuliah. Aku lihat jam di henponku menunjukkan pukul 08.00 WIB. Aku segera pakai sepatu dan memanggil becak yang lewat.

Baru ini aku berangkat kuliah naik becak. Mau bagaimana lagi, daripada sepatu aku kelelep, kan? Sebenarnya bisa saja aku jalan kaki. Iya, bisa basah celananya. -_- Jadi, aku memutuskan untuk pulangnya saja nanti yang jalan kaki. Toh, hari ini kebanyakan memang berangkatnya pada naik becak. Tak apalah... sesekali. Mungkin untuk sebagian orang, banjir ini menyusahkan. Namun, bagi mamang becak, banjir ini memberinya rezeki. :)


Ini nggak dalam, kok, cuma sebetis.
Betis buaya.
Buaya darat.

"Assalamualaikum. Pak, boleh masuk?"
"Iya, silakan."
Fyuuuuh. Terlambat tiga puluh menit, atau malah lebih? Tapi untung masih diperbolehkan masuk. Yaa, selama masih mampu untuk berangkat kuliah, kantor, atau sekolah yang memang masih sekolah, berangkatlah. Sesulit apapun, selama masih ada niat, semangat, dan harapan... yakinlah akan selalu ada jalan. InsyaAllaaah~ InsyaAllaaah~ InsyaAllaaah~ Adaa jaalaaan~
Super.

***

Udah, sih, gitu aja ceritanya. Nggak jelas, memang. Kapan coba Rima pernah jelasnya? :'
Hmm... btw, beneran nggak ada info lomba yang hadiahnya laptop, nih? Bhahahahaha.
BOSEN, RIM, BACANYAA! LAPTOP MULU, BOSEN!
Maaf. :(

Sebagai penutup yang manis, aku mau ngucapin: terima kasiiiih kamu udah baca postingan akuuu. Jangan bosaaan. Aku sebenarnya rindu main-main ke blog kamu. Maaf, ya, sekarang-sekarang ini jadi menghilang. Gimana atuh, yaa. Haha. Nggak. Aku nggak mau alasan apa-apa, kok. Apalagi beralasan hemat kuota, karena perekonomian sedang sulit. Nggaklah.

Nggak salah lagi. Hiks. 
Nanti aku main lagi, kok. Jangan ditunggu, ya. Nanti aku senang. Mumumu~ :3

You Might Also Like

17 komentar:

  1. Waaha iya bener, Rim. Hari itu mamang becak lagi dapat rejeki banget ya.

    Yeaaah, Rima akhirnya tetap berangkat kuliah dengan niat yang kuat. *prok-prok-prok

    Itu suara hatinya bikin ngakak. Hahahaaa

    BalasHapus
  2. Itu baru banjir segitu. di Peklaongan pernah di dalem rumah sebetis, padahal rumahnya udah agak tinggi. di jalanan se paha. tetep brgkt sekolah.
    berangkatnya se RT bareng-bareng naik mobil tetangga, jalan ampe depan gang. seru si parah. :')
    tapi ya gitu, repot bersih-bersihnya. :')

    BalasHapus
  3. Nggak cuma Serang kok. Kalideres juga lagi hujan mulu. Iya, Kalideres itu daerah rumah gue. Iya, ini info yang kurang penting.

    Setelah banjir biasanya yang paling nyebelin. Nguras rumah, perbaikan jalan, berobat, beli obat gatal. Mau gimana pun, kita harus mengikuti tradisi leluhur.

    (((tradisi leluhur)))

    BalasHapus
  4. Di jakarta juga suka banjir, apalagi kalo udah ujan semaleman, buka pintu kosan, di depan udah jadi sungai, untung kost-an gue tinggi, jadi airnya nggak masuk. Haha

    BalasHapus
  5. Di awal awal paragraf berisik banget yah kayak hiruk pikuk kendaraan di jalanan. Dan entah kenapa gue baca percakapan antara lu sama kharis, gue bacanya cepet gitu kak rim, apakah gue ini terkena virus H5N1?

    Nah itu baru anak yang baik, inget ortu udah susah susah nyari duit, kitanya gak boleh malas. Semangat! Btw, abang becaknya dapet rezeki di hari hujan~

    BalasHapus
  6. Wah banjiiiirrr..... O_O
    Dulu waktu kecil juga pernah kebanjiran.
    Sumpah gak enak.
    Mati lampu, nggak ada hiburan tipi.
    Cuma liatin aer tergenang aja... :/
    bete setengah mati.
    Untungnya pindah dan di daerah sekarang gak ada banjir.

    Tabahlah...badai pasti berlalu..
    eh banjir pasti berlalu.

    BalasHapus
  7. Gue kadang ujan aja males buat ngampus. E ini malah banjir, ya bisa tidur seharian. E tapi kalo banjir bingung juga buat tidur dimana ?? mmmm

    Bagus, inget ortu yang udah mguliahin mahal2. Nggak ada alesan buat kita males. Ortu aja nggak males nyari duit kita. huhu (berasa khotbahin diri sendiri)

    BalasHapus
  8. selama hidup di Serang, aku tak pernah kena banjir. hah, kamu Serang bagian mana sih? XD

    BalasHapus
  9. mulai sadar akan dampak buang sampah sembarangan dan juga kurangnya daerah resapan air yang baik. visit my blog http://zhaenudin.blogspot.co.id

    BalasHapus
  10. Kota yang panas itu bisa hujan juga? Allahu Akbar! Setau gue absen nggak bisa dititip. Absen, kan, nggak masuk. Oh, mungkin maksudnya presensi, ya? :))

    BalasHapus
  11. Gak kok aku gak nunggu kamu. Kamu jangan Geer deh. Kamu baru liat banjir depan kosan. Aku dong, liat banjir di jurusan lalu joget bahagia sambil nyerokin air banjir.

    BalasHapus
  12. Semoga ke depannya hujan nggak disertai banjir :)

    BalasHapus
  13. Banjir :' beberapa waktu lalu Jogja banjir juga sih, tapi nggak lama. paling beberapa menit doang karena pas itu hujan lebat banget. cuma semata kaki ._. *eh, itu banjir nggak sih. Intinya gitu deh :D

    BalasHapus
  14. Waduh sampe banjir gitu ya, daerah tasik juga pernah nih kejadian yang serupa tapi alhamdulillah nggak sampai banjir hehe

    BalasHapus
  15. Hahaha. Tulisan ini dipenuhi oleh gejolakan hati yaaa? Mau kuliah aja ada dialog dalam hati gitu. Tapi emang bener sih, kenyataannya begitu. :'D

    BalasHapus
  16. Alhamdulillah Tangerang gak pernah banjir, tapi herannya gue telat mulu masuk kelas. Kasih tau, kenapa? Kenapa? Kenapaaa? Hiks.

    BalasHapus
  17. Wahnjirrr pasti seru tuh pas pulangnya bisa berenang. \:p/
    Gue alhamdulillah belum pernah kena banjir sih, tapi serem banget kayaknya deh..

    BalasHapus

Sudah selesai membaca? Terima kasih! :)
Komentar, yuk!
Sesungguhnya, sedikit komentar dari kalian akan berpengaruh besar untukku.

Rima bersabda:
"Barang siapa yang memberikan komentarnya dengan tulus dan ikhlas, maka akan dilipatgandakan jumlah viewers blognya."