Genre Tulisan

01.28 Rizka Ilma Amalia 41 Comments



Postingan aku kali ini bukan tentang fiksi, aku mau curhat. Jadi, kamu nggak perlu berpikir keras untuk menelaah apa yang aku tulis. Songong emang. Hahaha. :p

Aku mau bahas tentang genre. Bukan genre musik atau genre-genre yang lain. Ini tentang genre tulisan.

Akhir-akhir ini aku sering kepikiran sama tulisan di blog aku. Kadang isinya puisi, curhatan, cerpen, Flash Fiction, sama cerita nggak jelas. Tapi, akhir-akhir ini aku lebih sering nulis cerita fiksi gitu. Nggak tau kenapa, lagi suka aja. Tuh kan, kelihatan banget labilnya.. :(

Sedih. Blog aku terkesan kayak nggak punya arah dan tujuan. Kalau diibaratkan manusia, blog aku ini belum punya tujuan hidup. Berantakan. Gembel. Blog jelata.

Waktu aku lagi blog walking, dan mampir ke blog yang keren-keren kayak punya kalian, itu aku sering banget merasa minder. Ah, blog aku nggak ada apa-apanya. Cupu banget. Hufft. Aku sering membatin gitu. Rima lemah.

Terus, akhirnya aku berpikir, blog aku nggak bisa begini-begini aja, blog ini harus berubah. Aku pun menimbang-nimbang, genre tulisan seperti apa yang cocok untuk blog ini.

Setelah ribuan detik aku bersemedi, aku masih belum juga menemukan jawabannya. AAAAAAAAH!

Oke. Akhirnya aku pasang muka tembok untuk tanya sama si Pacar. Sebenarnya aku malu tanya-tanya hal kayak begini. Cupu abis. Haha. -_-“ Tapi mau bagaimana lagi, menurut aku dia lebih paham hal beginian. Aku pun bertanya tulisan seperti apa yang cocok untuk aku tulis. Dan si Pacar bilang, “Kayaknya kamu nulis fiksi aja deh. Kalo kamu nulis komedi gitu, nggak cocok. Kamu itu garing. Nggak lucu.”

(((((GARING)))))

Si Tae.

Kalo ngomong suka bener. Hahahaha. -_____-“

Pedes, sih. Tapi emang gitu kenyataannya. Jujur lebih baik daripada tidak jujur. Iya, nggak? :))

Aku memang garing kalo bercanda. Nggak cuma dia yang bilang gitu, temen-temen aku juga bilang gitu. Sedih? Nggak. Biasa aja tuh. :p

Mereka emang gitu. Kalo misalkan aku lagi bercanda, mereka nggak ketawa. Kalo aku lagi serius, lagi nggak bercanda, mereka malah ketawa. Sialan, kan? -_-

Makanya, itu alasan aku ngasih tagline di blog ini, “Nggak absurd, tapi diabsurd-absurd-in, biar absurd”. Nggak nyambung, ya? Tapi ngerti kan sama maksudnya? Ya udah, intinya gitu, sih. Blognya nggak lucu. :))

Balik lagi tentang genre tulisan yang akan dipakai untuk blog ini. Kalau boleh jujur, tadinya aku mau pake genre komedi gitu. Pfffttt~ Tapi, apa daya memang nggak cocok. Huwahaha. Terus, karena beberapa bulan yang lalu ada yang bikin kegiatan seru-seruan gitu, namanya #memfiksikan. Jadi, di situ setiap hari Jumat kita menulis fiksi dalam jenis apa saja sesuai dengan tema yang telah ditentukan. Siapa saja boleh ikutan. Kamu pun boleh, jika berkenan. Hahaha. Kalo penasaran, follow aja twitternya di @memfiksikan. :)

Dan ketika aku menulis fiksi, entah kenapa lebih banyak yang ngasih komentar. Sebagian kecil bilang bagus, keren, dan sebagainya. Sebagian besarnya bilang nggak ngerti sama maksud dari ceritanya apa.

“YA TUHAAAN, INI APAAAA? KENAPA NGGAK ADA YANG COCOK DI AKU? KENAPAAAA?” – Rima, Tulang rusukmu yang tersakiti.

Lebay.

Sebenarnya, tulisan aku lebih rame yang komentar di fiksi daripada komedi. Kalo fiksi, aku masih belajar, belum jago, masih amatir, tapi aku suka berpuitis gitu. Kalo komedi, aku buruk di situ, garing, tapi sesekali aku pengin curhat tentang hal absurd yang aku alami. Jadi, gimana? Hahaha. Dilema banget ini. Tolongin Princess, dong. :(

Nggg…

Setelah aku pikir-pikir lagi...

Ini kan blog aku. Bebas dong mau aku isi dengan apa aja. Aku tetap mau menulis cerita fiksi dan sesekali menulis curhatan absurd yang garing. Menulis cerita fiksi, aku memang suka. Dari dulu aku suka bikin cerpen di note facebook. Wakaka. Mengenai menulis curhatan absurd, nggak apa-apa deh garing, toh emang blog ini tagline-nya sudah begitu. Terserah ada yang mau baca atau nggak, yang penting aku tetap menulis. :))

Yaelaah, tapi masa kalian tega, sih, nggak mau baca tulisan aku? Baca, ya? Ya? Love you. :*

Yap. Karena dari sekian banyak genre, tulisan aku nggak ada yang cocok untuk masuk ke genre tulisan yang mana. Jadi, aku tetapkan kalo blog ini akan membuat genre tulisan sendiri, yaitu “Garing-garing romantis”. Kenapa? Aneh, ya? Nggak apa. Udah banyak, kok, yang bilang aku aneh. Hahaha.

Kenapa harus garing-garing romantis? Karena, aku bakal menulis curhatan dan cerita yang garing, namun tetap romantis. Ya, meskipun tulisan aku ini garing, nggak bisa bikin kamu tertawa, setidaknya tulisan aku ini bisa bikin hati kamu tersentuh, kemudian jatuh… padaku. Hahaha. Daripada romantis-romantis garing, itu sama aja kayak kamu lagi gombal-gombalin seseorang, tapi si doi nggak ngerti dan jatuhnya jadi “krik”. 

Ya udah. Jadi, intinya blog aku sekarang udah punya tujuan hidup. Yang Insya Allah nggak berantakan, nggak gembel, dan nggak jadi blog jelata lagi. Huahahaha.

Oh, iya, gimana sama kamu? Pernah bingung sama genre tulisan kamu nggak? Atau kamu sudah punya genre tulisan sendiri? Cerita-cerita, yuk, di kolom komentar. :3

Demi kedamaian dunia, aku mohon dukungan, kritik, dan sarannya untuk blog ini.


Terima kasih.

Sekian.

You Might Also Like

41 komentar:

  1. Aku ngga punya niche, Riiiim.. Hahah.. Pokoknya ngeblog itu suka-suka aku aja. Soalnya aku masih belajar banyak sih. Jadi semuanya pengen dijabanin satu-satu. Kayak belajar nulis bahasa Inggris, review makanan, cerita traveling, puisi, doodle atau kehidupan sehari-hari.. Yakin aja kalok nantinya emang bakalan nemu yang pas dan itu lah yang jadi ciri khas kita.. :D

    Semangat dongs ngeblognya. Ganbarou! ^^

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya, sih.. Pelajarin semuanya dulu, ya. Hahaha. Ah, aku labil. XD

      Oke, Kak Beby! Semangat dooong~ ^^
      Semangat juga buat Kak Beby-nyaaa~ :*

      Hapus
  2. Saya udah mantap genrenya komedi. Hahaha.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iyaaa. Kak Haris kereeen. Lucu! Hahaha. \o/

      Hapus
  3. Aku juga sih, masih suka ngerasa krisis identitas. Sekarang labilnya di aku, atau gue. Saya. Ah di atasku itu tiap ngomong gayanya kayak om om banget, saya? Duh. Ya, suka labilnya di situ. Tapi kadang kepikiran untuk terus pake gue sih, biar bisa terus ngerasa remaja, dan muda. Hahaha
    Salam

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aku juga sempet galau di situ. Tapi, akhirnya keterusan pake "Aku". Hahaha. Nggak biasa pake Gue - Lo, sih, sebenarnya. Wkwk.

      Ya udah pake "Gue" aja, Om Hadi.

      ((((OM))))

      Hahahahaha. *peace* ._.v

      Semangat! Salam. \o/

      Hapus
  4. Aku lebih suka kamu nulis genre ini. Genre yg kamu tulis di tulisan ini. Enak kok tulisannya. Dibaca juga nyaman. Klo fiksi, bagus juga. Yah terserah kau aja hehehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. Genre di tulisan ini? Ini genre apaan, ya? Ini termasuk ke curhatan garing, mungkin. :))
      Enak, ya? Rasa apa, Kak? Hehehe. Oke terserah aku aja, yaa~
      Terima kasih sarannya. \o/

      Hapus
  5. Menurut gue sih lu lebih asik nulis fiksi, dibeberapa tulisan lu suka bikin gue ketipu hehe. Kalo nulis komedi, kayaknya lu perlu banyak baca tentang teknik nulis komedi sih. Yang paling simple kayak set up dan punchline hehe gitu sih rim. Tapi mau apapun genrenya, yang penting harus tetep nulis

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ngg.. Jadi ditipu itu asik, Kak? Oke. Pfftt. :))
      Iya, bener. Sama. Nulis fiksi juga aku musti banyak belajar lagi. Hahaha. Maklum, ya, penulis amatiran kayak aku masih perlu banyak belajar lagi. Jangan pernah bosan untuk terus belajar. Hahaha.
      Yap! Yang penting harus tetap nulis!
      Semangaaat!

      Hapus
  6. Aku juga masih gak jelas nulis genre apa. pokoknya nulis, nulis aja. tulis aja sebanyak-banyaknya dulu. kecuali kalo mau dibisnisin, tapi terserah sih.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Mau dibisnisin gimana, yak? ._.
      Hahaha. Iyaaa pokoknya tulis aja apa yang mau ditulis. Yang penting jangan pernah berhenti menulis. Semangaat! \o/

      Hapus
  7. Aku, sih, nulis sesuka hati. Tapi, sebisa mungkin membuat tulisan yang selain bagus, keren, juga bermanfaat. Udah gitu aja.

    Btw, itu ada "SI PACAR" berarti udah gak jomblo dong? Gak kecepian dong? Eh, tapi, kan, pacarnya jauh. Eeehhhh...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya, Bener, Yang panting bermanfaat, sih. Tapi aku mah tulisannya menyesatkan semua, nggak ada yang bermanfaat. Pffftt. -___-

      Eh, si Pacar itu maksudnya pacar kuku. Iya pacar kukunya bisa ngomong gitu. Lucu, kan? Hahahak~ ._."
      Tau dari mana kalo pacarnya jauh? *eehh* -__-
      Dukun, ya? :/

      Hapus
  8. Yah, udah punya pacar, ya? :O
    Aku nulis apa aja sih, tapi kebanyakan cerita sehari-hari. Tag line-nya 'Ceritaku dan tulisan random lainnya'. Sempet bingung mau genre apa, akhirnya mutusin buat cerita kejadian sehari-hari soalnya lebih gampang ditulis. Kalo fiksi kan rada-rada susah, hehe.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Yah, katanya, sih, gitu.. Hahaha. :O
      Nah, iya. Nulis kejadian sehari-hari itu lebih ringan. Enak dibaca juga. Makanya aku gak mau terus-terusan nulis fiksi. Jenuh ntar. Hahaha.
      Nulis fiksi susah, mungkin karena belum terbiasa. Hehe..
      Semangat terus, yak!

      Hapus
  9. Kalau aku mengusahakan biar tulisanku masuk genre komedi :' yah, kalau enggak, yang penting mencoba nulis dulu gitu deh Riz :'

    BalasHapus
    Balasan
    1. Lah, kok sedih gitu, Kak Febri? ._."
      Hahaha. Iyaaa. Ya udaah yang penting jangan pernah berhenti menulis. Semangaat!

      Hapus
    2. Yah, soalnya kadang gagal mau bikin komedi. jadinya, stuck gitu. Masih harus pede sama tulisan apa adanya deh ya :D

      Iya harus terus nulis dong :D

      Eh, ini yang pacarnya Yoga ya hihihi langgeng yoho :D

      Hapus
    3. Iya harus pede sama karya sendiri. :D

      Sipp! Keep writiiing~ \o/

      Hehe. Aamin. Makasih, ya, Kak. :)

      Hapus
    4. Iya harus pede sama karya sendiri. :D

      Sipp! Keep writiiing~ \o/

      Hehe. Aamin. Makasih, ya, Kak. :)

      Hapus
  10. Oh jadi ini toh pacarnya Yoga. Hoi hoi. \:p/
    Gue sih sebenernya setuju-setuju aja ini blog mau digenrein apa. Soalnya.. err blog gue juga gak jelas genrenya.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Waaparaah. Ternyata Kak Adi wota... Hoi hoi! :O
      Okesip. Jadi apa pun genrenya direstuin, nih, ya? :))
      Sama. Aku jgua nggak jelas. Ya udah, yang penting teruslah menulis! Yeah~
      Semangaaat! Hidup nggak jelas! Wakaka.

      Hapus
  11. Pelajari semua genre kalo perlu, Riz. Nanti yang mana paling nyaman, itulah genre kamu.

    Yang penting terus menulis, nanti juga ketemu cocoknya di mana. :))

    Santai aja, nggak usah dibawa beban. :)

    Semangka!

    BalasHapus
    Balasan
    1. Okee. Siap. \o/

      Yoi. Keep writing, yaaa~ :))

      Iya. Nggak dibawa beban kok. Hidup udah sulit, jangan dipersulit. Ntar jadi sembelit. Hahaha, :)

      Duren!

      Hapus
  12. Balasan
    1. Sama. Hehehe. Ternyata bukan aku doang yang merasa kayak gini. *toss*

      Hapus
  13. Disini aku lebih suka yang memfiksikan :) Di genre itulah mataku betah berlama - lama bahkan terjebak di setiap tulisanmu :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ciyeee~ Asik~ Nggak apa-apa. Asal jangan sampe terjebak nostalgia. Ehm. :))

      Hapus
  14. tuh dengerin kata si pacar,hehe
    tapi kalau saya pribadi sih lebih suka tulisan fiksi kamu rim :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya, Kak. Hehe.
      Sip. Terima kasih, Kakaaak~ :3

      Hapus
  15. Genre garing-garing romantis, keren juga tuh, Kamu romantisnya, Yoga yang garingnya :D Eeeh becanda becanda.
    Aku juga suka iri kalau lagi blogwalking, liat blog orang yang keliatan konsisten dan megang banget sama genre mereka. Aku juga bingung sih sebenarnya blogku itu genrenya apaan. Mungkin komedi romantis binal kali ya haha.
    Oh iya, salam kenal ya, Riz :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Huahaha. Kan aku yang garing, Kak. :))
      Iyaa, kaaan. Sama. Aku juga gituu. Emang manusia mah nggak ada puasnya, ya. Haha.
      Njir. Serem amat genrenya. Ahahaha. Binal-nya itu loh. Nggak nahan. :))
      Okee. Salam kenal juga Kak Icha. Oh, iya. Panggil "Rima" aja. Hehehe. :)

      Hapus
  16. Astaga, garing-garing romantis.
    Bisa di jadiin judul sinetron baru tuh :D

    klo blog ku genre nya pengembangan diri.. haha

    menurutku si blog mu kn genre nya personal. jadi ga masalah kalau isi nya campur aduk.
    yang penting jgn di isi dengan postingan tugas kuliah aja, ahaha

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wakakak. Tidak bermaksud begitu. Mungkin lebih bagus lagi jadi judul lagu dangdut. :/

      Wuiih. Mau dong dikembangin... ._.

      Hehehe. Iya, Mas. Okeee. Yakaliii tugas kuliah ditulis di sini. Hahaha. Terima kasih! :D

      Hapus
  17. Garing-garing romantis, genre macam apa ini Kak Riiimmm ? -_-
    Tapi kayaknya garing-garing romantis ini cocok deh buat Kak Rim. Bukan, bukan karena Kak Rim ini garing ya, tapi karena romantisnya. Iya, cerita fiksinya banyak yang romantis, jadi emang cocok kalo genrenya romantis. Tapi emang paling enak nulis seterah hati kita. Kan di postnya di blognya sendiri, bukan blognya si mantan, jadi bebas dong :D

    Kalo aku genrenya random Kak, nggak tau itu genre apa. Hmm.. oke, sekarang aku mematenkan kalo genreku itu Random-random nggak romantis. Ini apaaaaaaaa ? -__-

    BalasHapus
    Balasan
    1. Genre macam-macam laaah~ Huahaha~
      Nggak apa-apaa, aku emang garing kok. :))
      Nggak cuma ceritanya kok, orangnya juga romantis. Wakaka~ XD
      Yap. Betul sekali. Lebih enak nulis sesuai isi hati sih. Yakaliii di blog mantan. Yoi~ Bebaaas~ :D

      ITU APAAAAA? -___-
      Oke sip. Lanjutkan! Semangaaaat! \o/

      Hapus
  18. SEMANGAAAAAAAAAAAAAAATTTTTTTTTTTTTT!!!!
    hehe, tiba2 aja aku ingin menjerit ngucapin kata itu... ^_^
    blogmu keren kok, suer ewer ewer...

    BalasHapus
    Balasan
    1. TERIMA KASIIIIIIHHHH!!! \o/
      Hehehe. Blog-nya aja nih yang keren? Penulisnya nggak? Waparaah~ :O

      Hapus
  19. blog gua juga gak jelas sih. kadang cerpen, kadang review, kadang curhat. aneh lah. belum punya tujuan emang. haha. lagian blog ini gua buat untuk tujuan random aja. kecuali emang untuk nyari duit. baru deh di spesialisasikan genrenya.
    fiksi lo bagus kok.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya juga, sih, kecuali buat nyari uang, ya.. Hmm..
      Ah, andeng-andeng Pak hansip bisa aje~ Masih belajar juga kok. Hahahak.
      Thanks, yaa!

      Hapus

Sudah selesai membaca? Terima kasih! :)
Komentar, yuk!
Sesungguhnya, sedikit komentar dari kalian akan berpengaruh besar untukku.

Rima bersabda:
"Barang siapa yang memberikan komentarnya dengan tulus dan ikhlas, maka akan dilipatgandakan jumlah viewers blognya."