Hujan dan Awan

23.04 Rizka Ilma Amalia 27 Comments


Ada yang ingin mulai jatuh, namun meragu.

Hujan: Sebentar lagi aku akan jatuh.

Awan: Jatuhlah..


Ada yang meragu pada sesuatu yang sudah jelas.

Hujan: Tidakkah yang di bawah sana bosan?

Awan: Maksudmu? Tanah?

Hujan: Iya. Dia pasti lelah.


Ada yang harus memberikan dorongan sedikit, agar yakinnya kuat.

Awan: Jangan bercanda. Tanah selalu siap dan ikhlas kapan pun kamu jatuh. Bahkan, di saat semua orang mengutukmu, ia yang selalu menunggumu.

Hujan: Benarkah?

Awan: Iya.


Hingga pada akhirnya, tak ada lagi keraguan. Yang ada hanya keberanian dan perasaan yang kuat.

Hujan: Awan, rasanya aku mau jatuh sekarang.

Awan: Baiklah. Sampaikan salamku pada tanah.


Jangan takut dan meragu. Percayalah, bahwa semua hal adalah berarti. Termasuk dirimu sendiri.


You Might Also Like

27 komentar:

  1. "Jangan takut dan meragu. Percayalah, bahwa semua hal adalah berarti. Termasuk dirimu sendiri."

    Aaaaahhh :')

    BalasHapus
  2. Wah... Dalam, ya. Sarat akan makna.
    Kalau lu kapan jatuh. Jatuh ke hati adam.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Adam Levine, mau?
      *buru buru nempelin janggut imitasi

      Hapus
  3. Jadi kesimpulannya, jangan takut dan meragu. Oke, sip. :))

    Bahkan, di saat semua orang mengutukmu, ia yang selalu menunggumu. Kalimat yang begitu dalam. :')

    BalasHapus
  4. "Rima sehat?" *nanya lagi.

    Ibarat awan adalah hati, hujan adalah gue, dan tanah adalah Tuhan. Saat kita jatuh, Tuhan selalu siap menopang kita ;). Hati meyakinkan bahwa kita selalu bersama Tuhan dalam keadaan apapun.

    Duh, omongan gue gak nyambung -___-
    bikin cerita fiksi lagi~

    BalasHapus
    Balasan
    1. Alhamdulillah.. Sehat. Nurul sehat? :') *cubit*

      Nyambung, kok. Bebas. Imajinasi setiap orang boleh membayanginya seperti apa. Hihi. :3

      Iyaa. Makasih sudah mengingatkaan. Nanti bikin. Kalo ada ide. Wkakak. :*

      Hapus
    2. gak pernah sehat Rim ><

      emang idenya lagi pergi kemana Rim? mudik? ._.

      Hapus
    3. gak pernah sehat Rim ><

      emang idenya lagi pergi kemana Rim? mudik? ._.

      Hapus
  5. Saat kita jatuh selalu ada yang akan menopang kita.. ini memang dalam bgt kata2nya
    btw penulisnya kalau lagi jatuh yang nopang siapa ni

    BalasHapus
  6. Saat kita jatuh selalu ada yang akan menopang kita.. ini memang dalam bgt kata2nya
    btw penulisnya kalau lagi jatuh yang nopang siapa ni

    BalasHapus
  7. Saat kita jatuh selalu ada yang akan menopang kita.. ini memang dalam bgt kata2nya
    btw penulisnya kalau lagi jatuh yang nopang siapa ni

    BalasHapus
  8. quotenya keren mbak

    bener banget lah
    ini lebih seperti mirip kayak, jangan takut untuk mencoba. meski gagal, tak akan ada yang sia-sia. cukup yakin dan percaya pada diri sendiri... dan pasti akan ada sesuatu yang menanti di akhir nanti


    em,,, kurang lebih gitu kali ya

    BalasHapus
  9. Uanjer ini tiep main kesini kok disuguhin baper yak :'))
    Rima emang paling jago dah soal beginian. Mumumu

    BalasHapus
  10. baru tau hujan kalau mau turun minta izin dulu sama awan. pake proposal nggak tuh izinnya?
    hmm... jadi tanah itu yang paling mulia ya..

    BalasHapus
  11. jadi baper bacanya. salah dikit pengertiannya aja malah baper.
    tulisannya singkat tapi penuh makna

    BalasHapus
  12. dalem banget ini sumpaaaah.... jgan takut dan meragu.
    nah elu juga gtu dong, jgan takut dan meragu klo naksir sama orang.

    tanah aja selalu menanti dan tidak pernah mengutuki hujan, lah elu? ada gtu yg setia menanti kedatangan elu? kyaknya sih kga.

    mohon maap lahir batin. tulisannya jgan masukin hati ya. BAPER AMAT ELAH

    BalasHapus
  13. Haaloo Rizkaa! Duh, maap aku bru mampir ksni nih >,< trnyata kamu anak BE jg?? Wuaahh.. Dunia blogger trnyata sempir yaa?

    Sekali mampir kesini.. Emang bener sih kyak komen2 diatas, bikin baper:')
    Kata2nya ituloh... Bagus banget.. Penuh makna.. Si Hujannya ini galau banget ya? Mau jatuh ke tanah tp gak pedean, tkut gak diterima sm si Tanah.. Ahhh.. si Hujan ini mirip aku bangeett :'(( Aku jg orgnya suka ragu2, gak pedean.. Huaaa *curcol

    Quotenya jg cakep banget tuh, "Jangan takut dan meragu. Percayalah, bahwa semua hal adalah berarti. Termasuk dirimu sendiri." Save ah.. Hahaa ;) kalo aku mulai ragu dan gak pedean, hrs inget quote ini.. Hehee

    BalasHapus
  14. Aaah keren, keren. Kita harus punya sedikit dorongan ya Rim untuk menguatkan keyakinan, intinya begitu bukan? hehee
    Kata-kata nya kok nyentuh banget sih? Nemu aja kata-kata yg pas.
    hebat :D

    BalasHapus
  15. Pertama-tama minali aidzin ya kak rizka

    Jadi ini kayak kita mau berusaha mencoba, tapi takut untuk melakukannya. Butuh semangat untuk melakukannya dan akhirnya berasil deh apa yang dilakukan.

    Alias ini ceritanya punya banyak makna, dan bebas untuk memaknainya seperti apa

    BalasHapus
  16. hmmmmm..
    seriusan lagi beginii niii -_- tapi katanya ragu ragu tidak akan membuahkan kepastian. talk less do more *lah iklan -_-

    ini first landing yakk kayaknya hihi :D

    ini tulisannya terlalu singkat, baru menikmati langsung end -_- gangung deh

    BalasHapus
  17. Wuiiiih, deep mennn. Gila keren eh, walaupun pendek tapi filosofis banget eh.

    Yaaa walaupun aku nggak tau sih pesan yang disampaikan si awan, hujan dan tanah. Tapi tanah ikhlas banget yak. Antara ikhlas dan pasrah sih itu namanya hahahah

    BalasHapus
  18. Jujur gue emang ga ngerti-ngerti sajak beginian. Bukan berarti tulisan kamu ga bagus tapi emang kemampuan otak aku aja ini yang kurang nangkep. Hehehe. *bingung mau komentar apa karna ga ngerti*

    BalasHapus
  19. Cieeeee Rimaaaa... motivator muda :p hahaha. Bagus filosofinya, dialog singkat antara awan sama hujan, dan bawa-bawa tanah. Simpel tapi ngena banget sampe nerobos masuk ke hulu hati gini haha.

    BalasHapus

Sudah selesai membaca? Terima kasih! :)
Komentar, yuk!
Sesungguhnya, sedikit komentar dari kalian akan berpengaruh besar untukku.

Rima bersabda:
"Barang siapa yang memberikan komentarnya dengan tulus dan ikhlas, maka akan dilipatgandakan jumlah viewers blognya."